Virus Demam Babi Afrika

Anjing Pelacak Suki Temukan Daging Babi Berisiko Selama Bulan Pertama Bekerja di Darwin Australia

Seekor anjing pelacak bernama Suki telah mendeteksi 69 risiko biosekuriti selama bulan pertama dia bekerja di Bandara Internasional Darwin

Anjing Pelacak Suki Temukan Daging Babi Berisiko Selama Bulan Pertama Bekerja di Darwin Australia
Supplied: Bridget McKenzie via abc.net.au
Seorang anjing pelacak bernama Suki ditempatkan di Bandara Darwin Australia Utara untuk melacak masuknya berbagai produk luar negeri, termasuk masuknya daging babi dari Timor Leste, yang diduga terinfeksi virus Demam Babi Afrika (ASF). 

Cerita anjing pelacak Suki Temukan Daging Babi Berisiko dan Biosekuritas Lainnya Selama Bulan Pertama Bekerja di Darwin

POS-KUPANG.COM - Seekor anjing pelacak bernama Suki telah mendeteksi 69 risiko biosekuriti selama bulan pertama dia bekerja di Bandara Internasional Darwin, Northern Territory Australia, termasuk produk daging babi.

Pemerintah Federal Australia mengirim Suki ke Darwin setelah kekhawatiran muncul tentang penyebaran global Demam Babi Afrika (ASF) dan penerbangan reguler antara Darwin dan Timor-Leste, di mana wabah ASF dikonfirmasi pada akhir September 2019.

Sering disebut sebagai Gerbang Australia ke Asia, sebelumnya tidak ada anjing pendeteksi biosekuriti yang bekerja di bandara Darwin, meskipun ada penerbangan reguler dari Shenzen (China), Dili (Timor-Leste), Denpasar (Indonesia) dan Singapura.

Menurut Departemen Pertanian, sejak kedatangan Suki tingkat kejang di bandara Darwin telah meningkat sekitar 25 persen, dengan anjing mendeteksi masalah biosekuriti pada 46 kesempatan yang mengakibatkan penyitaan 69 item, tiga di antaranya adalah produk daging babi.

"Selain langkah-langkah garis depan yang diterapkan di perbatasan, termasuk Suki, departemen telah menggunakan berbagai media untuk meningkatkan kesadaran ASF dan ancaman yang ditimbulkannya ke Australia," kata departemen itu dalam sebuah pernyataan.

"Kombinasi dari langkah-langkah ini berdampak.

"Salah satu perubahan yang paling menonjol adalah dalam penyitaan yang dinyatakan yang akan menunjukkan bahwa peningkatan kesadaran akan persyaratan biosekuriti dan kehadiran Suki berkontribusi pada peningkatan tingkat kepatuhan sukarela."

Daftar bahan makananyang Suki hirup hanya dalam waktu satu bulan bekerja di Bandara Internasional Darwin.
Daftar bahan makananyang Suki hirup hanya dalam waktu satu bulan bekerja di Bandara Internasional Darwin. (Source: Department of Agriculture)

Suki tidak hanya mengendus penumpang yang mencoba membawa salami, ham, dan sosis babi ke Darwin, tetapi juga berbagai buah, sayuran, dan bahan tanaman asing lainnya.

Tindakan biosekuriti tambahan 'diperlukan sepanjang waktu'

Halaman
1234
Penulis: Agustinus Sape
Editor: Agustinus Sape
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved