Diskusi Penggalangan Komitmen Pemangku Kepentingan Pencegahan-Penanganan Stunting - Wagub NTT Minta

Wagub) NTT, Josef A. Nae Soi meminta agar pencegahan dan penanganan stunting di NTT harus fokus dan dilakukan di satu desa. Upaya itu dilakukan selur

Diskusi Penggalangan Komitmen Pemangku Kepentingan Pencegahan-Penanganan Stunting - Wagub NTT Minta
POS-KUPANG.COM/ObyLewanmeru
Wagub NTT, Josef A. Nae Soi saat memberi arahan dalam diskusi penggalangan komitmen pemangku kepentingan dalam pencegahan dan penanganan stunting di Provinsi NTT di Hotel Sasando, Senin (16/9/2019). Area lampiran 

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Oby Lewanmeru

POS-KUPANG.COM/KUPANG - Wakil Gubernur (Wagub) NTT, Josef A. Nae Soi meminta agar pencegahan dan penanganan stunting di NTT harus fokus dan dilakukan di satu desa. Upaya itu dilakukan seluruh elemen masyarakat secara kongret dan keroyokan.

Wagub Nae Soi menyampaikan hal ini pada acara diskusi Penggalangan Komitmen Pemangku Kepentingan Pencegahan dan Penanganan Stunting di NTT. Diskusi ini berlangsung di Hotel Sasando, Senin (16/9/2019).
Hadir pada acara ini, Ketua TP.PKK NTT, Julie Sutrisno, Kepala Bappelitbangda NTT, Lecky Frederich Koli ,STP,
Lembaga keagamaan,sosial kemasyarkatan dan undangan lainnya

Menurut Josef, untuk pencegahan dan penanganan stunting harus dilakukan secara kongret, karena itu harus fokus pada satu wilayah.

"Saya minta ini harus dilakukan di satu desa sebagai contoh. Kita harus keroyokan tangani stunting di satu desa," kata Josef.

Dijelaskan, semua elemen masyarakat harus bersama secara keroyokan melakukan pencegahan dan penanganan stunting. Karena itu, perlu menetapkan satu desa dan di desa itu, semua komponen secara bersama lakukan tindakan pencegahan maupun penanganan stunting.

"Kita harus buat kongret satu desa secara keroyokan kita cegah stunting sehingga kita bisa melihat hasilnya. Di desa ini,kita semua intervensi dan saya yakin bisa," katanya.

Dikatakan, saat ini tidak ada lagi wacana-wacana, tetapi harus ada tindakan nyata atau kongret di lapangan. Karena itu, lanjutnya, Bappelitbangda NTT sebagai koordinator kemudian Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (PMD), Dinkes serta OPD lainnya.

Josef juga meminta BUMD yang ada di NTT dapat membantu penanganan dan stunting.
"Kita punya dana PKH ,bisa langsung diberikan ke orang yang stunting.

Ada uang langsung eksekusi ke masyarakat dan jangan pakai duduk seminar dan lain-lain, jangan buat panitia untuk tangani masyarakat. Jika begitu kita tunggu sampai kapan pun tidak bisa," ujarnya.

Halaman
1234
Penulis: Oby Lewanmeru
Editor: Ferry Ndoen
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved