Gempa Banten Terasa Sampai Yogyakarta dan Mataram, Mengapa? Ini Penjelasan Gayatri Indah Marliyani

Getaran Gempa Banten Terasa Sampai Yogyakarta dan Mataram, Mengapa? Ini Penjelasan Gayatri Indah Marliyani

Gempa Banten Terasa Sampai Yogyakarta dan Mataram, Mengapa? Ini Penjelasan Gayatri Indah Marliyani
KOMPAS.com/USGS
Peta lokasi gempa di perairan Banten, Jumat (2/82019) malam. 

POS-KUPANG.COM - Getaran Gempa Banten Terasa Sampai Yogyakarta dan Mataram, Mengapa? Ini Penjelasan Gayatri Indah Marliyani

Gempa Banten dikabarkan bermagnitudo 7,4 terjadi Jumat (2/8/2019) pukul 19.03 WIB. Gempa ini terasa cukup lama di Jakarta, Lampung, Yogyakarta, Banyuwangi, sampai Mataram.

Gayatri Indah Marliyani, pakar Tektonik Aktif Geologi Gempa Bumi dari Pusat Studi Bencana Alam (PSBA) UGM, mengatakan, sebaran getaran gempa tidak hanya terasa sampai Yogyakarta, Banyuwangi, tapi juga sampai Mataran.

57.796 Peserta BPJS Cabang Ende Dinonaktifkan, Simak Penjelasan Indira Azis Rumalutur

"Karakteristik gempa merata seperti itu, biasanya (pusat) gempanya ada di bagian dalam dari zona subduksi. Atau istilah geologinya intra-slab," ujar Gayatri dihubungi Kompas.com, Jumat (2/8/2019).

Hal ini biasanya karena ada lempeng samudera yang pecah, retak, atau patah sehingga hiposenter agak dalam dan getarannya bisa terasa sampai ratusan bahkan mungkin ribuan kilometer.

OMK Sanjose Bajawa Bersama OMK Stemada Pungut Sampah di Kompleks Civic Center Mbay

Gayatri menerangkan, untuk karakteristik gempa dengan kedalaman seperti ini umumnya sesar tidak bisa dipetakan.

"Karena dia (patahan) ada di bagian bawah zona subduksi, jadi gempa justru terjadi di batas-batas lempeng yang robek di bawah itu. Sehingga sesarnya sendiri tidak bisa dipetakan karena dia di lempeng samudera," papar Gayatri.

Gayatri menyebut, gempa di lempeng samudera memiliki karakteristik "lebih liat". Istilahnya, tidak membentuk patahan yang konsisten atau bergerak.

"Ini agak beda dengan gempa megathrust," ungkap dia.

Mungkinkah terjadi gempa susulan? Gayatri menerangkan, gempa yang terjadi di zona intra-slab jarang memunculkan gempa susulan. Ini karena di intra-slab sedikit lebih liat dan hiposenter cukup dalam.

"Gempa ini tidak seperti gempa di atas (gempa dangkal) yang memiliki sesar-sesar kecil dan menimbulkan gempa-gempa susulan yang kecil (kekuatannya)," jelas Gayatri.

"Kalau gempa di bawah (dalam) cenderung lebih cepat recovery atau lebih cepat kembali ke posisi awal. Sehingga gempa susulan tidak banyak, berbeda dengan gempa yang sesar," tukas dia.

Gayatri juga menyinggung, gempa dengan kedalaman 48 kilometer ini tidak akan menimbulkan tsunami. (Kompas.com/Gloria Setyvani Putri)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Kenapa Gempa Banten Terasa Sampai Yogyakarta dan Mataram?",

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved