Pentahbisan Majelis Jemaat GMIT Oemasi

Pdt Mesakh Dethan Minta Wariskan Bahasa Daerah Kepada Generasi Muda

Bahasa daerah dengan segala nilai-nilai kultural etis yang terkandung di dalamnya patut dilestarikan para orang tua Kristen kepada generasi penerus

Pdt Mesakh Dethan Minta Wariskan Bahasa Daerah Kepada Generasi Muda
ISTIMEWA
ISTIMEWA Pdt Dr. Mesakh Dethan diapit Pdt. Zimrat Karmani, STh (kiri) dan Pdt.Mesry Modok, STh (kanan) dan para penatua, diaken dan pengajar yang baru saja ditahbiskan ke dalam jabatan pelayanan gereja di GMIT Elfrata Oemasi, Klasis Fatuleu Barat, Minggu (5/5/2019). 

Pdt Mesakh Dethan Minta Wariskan Bahasa Daerah Kepada Generasi Muda

Laporan Wartawan POS-KUPANG.COM, Ferry Jahang

POS-KUPANG.COM, KUPANG-"Bahasa daerah dengan segala nilai-nilai kultural etis yang terkandung di dalamnya patut dilestarikan para orang tua Kristen kepada anak-anaknya dan generasi penerus.

Namun kesempatan mewariskan hal yang baik ini terkendala pada berbagai hal di antaranya orang tua sudah jarang berkomunikasi dengan anak-anaknya dalam bahasa daerah.

"Banyak anak-anak tidak lagi mengenal bahasa daerahnya sendiri, entah bahasa Rote, Timor, Sabu, Alor, Flores, Sumba dan lain sebagainya.

Kewajiban berbahasa Indonesia di sekolah-sekolah di Indonesia dan adanya "larangan berbahasa daerah" di sekolah menyebabkan keberadaaan bahasa daerah terancam punah pada suatu saat", demikian Pdt. Dr. Mesakh A.P. Dethan, Dosen Universitas Kristen Artha Wacana Kupang

dalam khotbahnya pada Kebaktian Pentahbisan Majelis Jemaat dan Kebaktian Pembukaan Perayaan Bulan Bahasa dan Budaya GMIT Efrata Oelmasi, Klasis Fatuleu Barat, yang dilayani Pdt. Zimrat Karmani, STh dan Pdt. Mesry Modok, STh, Minggu (5/5/2019).

ISTIMEWA
Pdt Dr. Mesakh Dethan diapit Pdt. Zimrat Karmani, STh (kiri) dan Pdt.Mesry Modok, STh (kanan) dan para penatua, diaken dan pengajar yang baru saja ditahbiskan ke dalam jabatan pelayanan gereja di GMIT Elfrata Oemasi, Klasis Fatuleu Barat, Minggu (5/5/2019).
ISTIMEWA Pdt Dr. Mesakh Dethan diapit Pdt. Zimrat Karmani, STh (kiri) dan Pdt.Mesry Modok, STh (kanan) dan para penatua, diaken dan pengajar yang baru saja ditahbiskan ke dalam jabatan pelayanan gereja di GMIT Elfrata Oemasi, Klasis Fatuleu Barat, Minggu (5/5/2019). (ISTIMEWA)

Menurut Pdt. Dr. Mesakh Dethan yang sehari-hari sebagai staf pengajar pascasarjana UKAW Kupang ini, Tuhan Allah telah berkarya dalam sejarah dan kebudayaan umatNya. Jadi bukan hanya dalam sejarah dan budaya Israel tetapi juga dalam sejarah dan budaya seluruh umat manusia.

Sejarah keselamatan itu dipimpin olehNya menuju suatu tujuan. Pemahaman ini nanti diteruskan penulis kitab Wahyu: Tuhan Allah, yang ada dan yang sudah ada dan yang akan datang.

"Aku adalah Alfa dan Omega, firman Tuhan Allah, yang ada dan yang sudah ada dan yang akan datang, Yang Mahakuasa." (Wahyu 1:8, 21:6; 22:3), Ia Tuhan Yang Mahakuasa; (Yoh 8:24+ Wah 1:4+; Yes 42:8+.).

Halaman
1234
Penulis: Ferry Jahang
Editor: Ferry Jahang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved