Headline News Pos Kupang Hari Ini

Limbah RPH Dibuang ke Pantai, Cemari Sumur dan Sumber Air Oeba

Selain dibuang ke pantai Oeba, limbah mencemari air sumur dan sumber air Oeba hingga masuk ke rumah-rumah warga.

POS-KUPANG.COM | KUPANG - Warga Kota Kupang mengeluhkan limbah Rumah Potong Hewan (RPH) Oeba di Kelurahan Fatubesi, Kecamatan Kota Lama. Selain dibuang ke Pantai Oeba, limbah mencemari air sumur dan sumber air Oeba hingga terkadang masuk ke rumah warga.

Kondisi ini akibat dari buruknya sistem pengelolaan limbah RPH Oeba. Yang terjadi, limbah dialirkan lewat got kemudian kemudian masuk ke saluran air dan mengalir sampai ke pantai.

Warga Kelurahan Fatubesi, Sao Jefeny mengatakan, limbah RPH langsung dibuang ke laut, dialirkan melalui got. Seringkali limbah meluap sampai menggenangi badan jalan. "Bahkan sampai ada ulat-ulat, yah jelas sangat menggangu," ujarnya.

Ketua RT01/RW 01 Kelurahan Fatubesi, Kecamatan Kota Lama, Kota Kupang sedang menunjukkan saluran pengolah limbah yang tak berfungsi lagi di Rumah Pemotongan Hewan Oeba, Selasa (12/2/2019). Saluran pengolah limbah tersebut sudah penuh dengan sampah.
SALURAN LIMBAH - Ketua RT 01 RW 01 Kelurahan Fatubesi memantau saluran pembuangan limbah dari RPH Oeba, Selasa (12/2/2019). (POS-KUPANG.COM/RICKO WAWO)

Jefeny mengeritik Pemerintah Kota Kupang yang lemah dalam mengawasi operasinal RPH Oeba. Selain itu tidak memikirkan secara baik pengelolaan limbah RPH. Padahal, RPH dekat dengan sekolah dasar sehingga sangat menggangu aktivitas belajar mengajar.

Hal senada dikeluhkan Yeni Yolanda, warga lainnya. Yeni resah karena sudah bertahun-tahun persolan limbah RPH tidak pernah ditanggapi serius. Menurutnya, aliran air yang dipakai pihak RPH Oeba untuk membuang limbah hewan, biasa dipakai warga untuk mencuci dan mandi.

Bupati Sikka Tak Gentar Sedikitpun Hadapi Interpelasi DPRD

"Terus terang saya kesal sekali. Bagaimana sampai hari ini tidak jelas pengelolaannya, yang rugi kita masyarakat," keluhnya.

Sejumlah warga RT 1 RW 1 Kelurahan Fatubesi mengatakan, limbah RPH dibuang ke laut melalui saluran air.

RPH Oeba di Kelurahan Fatubesi
RPH Oeba di Kelurahan Fatubesi (POS KUPANG/APOLONIA DHIU)

"Baunya seperti bau bangkai. Karena segala kotoran, isi-isi perut, darah dan lain-lain mengalir ke kali kecil lalu ke laut," ujar seorang warga yang enggan menyebutkan namanya, saat ditemui Senin (11/2/2019).

Pengakuan mengejutkan datang dari Ketua RT 1 Kelurahan Fatubesi, Rany Muskanan. Rany mengungkapkan, limbah RPH merembes hingga mencemari air sumur. Limbah juga mengalir masuk ke rumah warga.

Pelamar PPPK Sudah Bisa Login di ssp3k.bkn.go.id, Lihat Lagi Formasi dan Syarat-syaratnya

Rany mengatakan, limbah RPH dialirkan melalui saluran langsung menuju aliran air yang biasa di manfaatkan warga RT 01 RW 01 Kelurahan Fatubesi untuk berbagai keperluan, di antaranya mencuci dan mandi.

Halaman
1234
Penulis: Ricardus Wawo
Editor: Alfons Nedabang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved