Gempa Palu Resmi Dinyatakan Fenomena Supershear Langka dan Paling Banyak Korban Jiwa

Gempa Palu Resmi Dinyatakan Fenomena Supershear Langka dan Paling Banyak Korban Jiwa

Gempa Palu Resmi Dinyatakan Fenomena Supershear Langka dan Paling Banyak Korban Jiwa
KOMPAS.com/Humas ITB/ Adi Permana
Tanah dan pemukiman yang hancur pasca bencana alam gempa bumi melanda Palu akhir September lalu. 

Gempa Palu Resmi Dinyatakan Fenomena Supershear Langka dan Paling Banyak Korban Jiwa

POS-KUPANG.COM - Dua studi membuktikan gempa Palu yang terjadi 28 September 2018 merupakan peristiwa gempa supershear langka. Setidaknya kurang dari 15 gempa yang bergerak sangat cepat dan sangat kuat pernah diidentifikasi.

Gempa Palu masih teringat jelas di ingatan. Tak lama setelah gempa terjadi, tsunami setinggi 1,5 meter menghantam bibir pantai Kota Palu dan Mamuju.

Karena peristiwa itu, lebih dari 2.000 orang kehilangan nyawa. Mereka terseret ke lautan, terkubur dalam lumpur, menjadi korban likuifaksi, dan banyak yang dinyatakan hilang.

BREAKING NEES: Sat Pol PP Sumba Timur Tertibkan Penjual Ikan Basah di Kota Waingapu

Tak heran, peristiwa ini dinobatkan sebagai gempa yang paling banyak menelan korban jiwa pada 2018 sejagad. Para ilmuwan dari seluruh dunia pun terpikat ingin mengungkap misteri di baliknya.

Data satelit mengungkap bahwa pergesaran kerak bumi bertanggung jawab atas gempa berkekuatan 7,4 yang muncul dengan kecepatan sangat tinggi.

Agen BRIlink dan KPM Sepakat Ada Iuran Saat Penarikan

Kecepatan gempa Palu inilah yang akhirnya menjelaskan peristiwa seismik dahsyat itu. Hal itu dijelaskan dalam dua studi berbeda tentang guncangan 2018 yang terbit di Nature Geoscience.

Secara garis besar, kedua studi itu menegaskan bahwa gempa Palu merupakan gambaran nyata dari gempa supershear. Gempa supershear merupakan gempa yang kecepatannya melebihi kecepatan gelombang geser seismik dan menyebabkan ledakan sonik.

Seperti kita tahu, semua gempa bumi dimulai dari satu tempat. Tekanan tinggi pada keping-keping raksasa terbentuk dan akhirnya melemah sampai akhirnya melakukan pergeseran di sepanjang patahan.

Energi gelombang geser kemudian menyebar melalui kerak bumi ke segala arah, sehingga kita bisa merasakan goncangan gempa. Namun, kecepatan gempa sebenarnya ditentukan oleh gesekan geologi di sekitarnya.

Halaman
12
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved