Penetapan Tersangka Pendemo yang Bajak Truk Tangki Pertamina Dinilai Janggal

Penetapan tersangka pendemo yang bajak truk tangki Pertamina dinilai janggal

Penetapan Tersangka Pendemo yang Bajak Truk Tangki Pertamina Dinilai Janggal
KOMPAS.com/Ryana Aryadita
Pengacara Publik LBH Jakarta Nelson Nikodemus (tengah) bersama para AMT dan Keluarga AMT Pertamina di Kantor LBH Jakarta, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (19/3/2019). 

Penetapan tersangka pendemo yang bajak truk tangki Pertamina dinilai janggal

POS-KUPANG.COM | JAKARTA - Pengacara Publik Lembaga Bantuan Hukum ( LBH) Jakarta Nelson Nikodemus menyebut ada yang janggal dengan penangkapan Awak Mobil Tangki ( AMT ) Pertamina yang dilakukan pihak kepolisian, Senin (18/3/2019) sore.

Nelson mengatakan, awalnya pihak kepolisian mendatangi Pos Buruh AMT Pertamina di Plumpang, Jakarta Utara dengan alasan akan membantu menyelesaikan masalah buruh AMT.

KPK Sita Uang di Laci Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Begini Tanggapan Jokowi

Petugas kemudian mengajak Ketua Buruh AMT Wuryatmo untuk mengobrol di Polres Jakarta Utara serta mengajak 9 orang lainnya untuk ikut mengawal.

Namun sesampainya di Polres, ponsel 10 orang AMT tersebut disita dan dilakukan pemeriksaan sebagai saksi dan tersangka.

Tulis Kabar Hoaks 14 Warga Tewas akibat Bencana di Manggarai Barat, Pelajar SMA Ditangkap

"Dalam proses pemeriksaan pada malam hari, kepolisian juga melakukan intimidasi kepada para buruh yang sedang dilakukan BAP," kata Nelson di Kantor LBH Jakarta, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (19/3/2019).

Menurutnya, pasca ditetapkannya 2 orang AMT sebagai tersangka pada Senin kemarin, aparat kepolisian terus melakukan penangkapan sewenang-wenang kepada buruh lainnya.

"Bagi kami ini merupakan upaya menebar teror kepada para buruh dan keluarganya yang sedang memperjuangkan hak mereka, nasib anak-istri mereka dengan menuntut pengangkatan mereka sebagai pekerja tetap setelah 20 tahun bekerja sebagai AMT PT Pertamina Patra Niaga," jelasnya.

Ia menambahkan, hingga kini surat perintah penangkapan dan tembusannya kepada keluarga tidak diberikan sehingga keluarga tidak tahu para buruh yang ditangkap berada di mana.

Sebelumnya, pembajakan truk tangki PT Pertamina (Persero) dilakukan di dua lokasi berbeda, yakni depan Mal Artha Gading dan Jalan Yos Sudarso, Jakarta Utara.

Pembajakan dilakukan pengunjuk rasa dari Serikat Pekerja Awak Mobil Tangki (SPAMT) yang merasa kecewa karena hak-hak normatifnya tidak dipenuhi pasca-PHK yang dilakukan PT Pertamina Patra Niaga dan Elnusa Petropin.

Hingga saat ini polisi telah menetapkan lima tersangka berinisial N, TK, WH, AM, dan M. (Kompas.com)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved