Berita Kota Kupang Terkini

PSK Ini Pasrah Lokalisasi Karang Dempel Ditutup, Tapi Minta Pemkot Pikirkan Nasib Mereka

Salah seorang Pekerja Seks Komersial (PSK) Karang Dempel (KD) di Kecamatan Alak, Kupang mengaku pasrah Lokalisasi tersebut ditutup.

PSK Ini Pasrah Lokalisasi Karang Dempel Ditutup, Tapi Minta Pemkot Pikirkan Nasib Mereka
POS-KUPANG.COM / AMBUGA LAMAWURAN
Plang Penutupan Lokalisasi Karang Dempel di Karang Dempel. Foto dilakukan pada Selasa (1/1/2019). 

POS-KUPANG.COM | KUPANG - Salah seorang Pekerja Seks Komersial (PSK) Karang Dempel (KD) di Kecamatan Alak, Kupang mengaku pasrah Lokalisasi tersebut ditutup.

"Yah mau bagaimana lagi, Pemerintah Kota Kupang, kemarin 1 Januari 2019 sudah tutup lokalisasi ini. Saya pasrah, tapi harap Pemkot Kupang pikiran juga bagaimana nasib kami setelah ini," ungkapnya.

Ia mengaku, meski sudah ditutup, PSK di Karang Dempel masih beraktivitas melayani pelanggan seperti biasa. Alasannya, mereka butuh uang untuk bertahan hidup.

Pasar Alok di Maumere Makin Semrawut dan Jorok

"Yah kita masih menunggu kejelasan nasib kita ke depan seperti apa. Nah kita juga butuh makan, kalau tidak layani tamu, kami mau makan apa," tegasnya.

Ia menjelaskan, Pemkot Kupang berjanji akan memberikan uang senilai Rp 5.500.00 kepada para PSK sebagai ongkos pulang ke halaman masing-masing dan memberikan pelatihan berbagai keterampilan selama kurang lebih dua bulan.

Tiga Lampu Hias Menara Motif Hiasi Kota Kupang

Menurutnya kebijakan tersebut kurang bagus. "Uang segitu mas mana cukup untuk kita mulai hidup baru, itu habis di ongkos saja," ungkapnya.

Selain itu ia menjelaskan, pelatihan keterampilan selama dua bulan terlalu singkat. "Saya tidak tau pelatihan apa, tapi itu singkat sekali. Kalau mau benar-benar terampil dalam bidang keterampilan jahit menjahit dan sebagai sekurang-kurangnya enam bulan. Masa dua bulan aja," keluhnya.

Pantauan POS-KUPANG.COM, Rabu (2/1/2018) malam sejumlah pekerja seks komersial (PSK) di Lokalisasi tersebut masih beraktivitas melayani pelanggan.

Beberapa pelanggan di Lokalisasi tersebut tampak hilir mudik, mengantre di depan kamar PSK.

Mereka mengantre karena jumlah PSK yang ada sudah berkurang. "Kalau kamar-kamar yang tertutup itu mas, udah pada pulang," ungkap salah seorang PSK.

Segerombolan pemuda yang datang tampak tersenyum riang, setelah tau bahwa ada PSK yang masih beraktivitas di KD.

"Yah beta (saya) kira sudah ditutup benaran, tapi ternyata masih buka. Jadi katong masih bisa main ke sini lagi," ungkap salah seorang pemuda.

Salah seorang PSK mengungkapkan, hari ini, Kamis (3/1/2018) mereka akan bertemu dengan Walikota Kupang, di Jefri Riwu Kore pukul 14.00 Wita untuk berbicara soal kejelasan nasib mereka. (Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Laus Markus Goti)

Penulis: Laus Markus Goti
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved