Konflik China dan Taiwan

China Mulai Kepung Taiwan Berkedok Latihan Militer, Militer Beijing ada di Semua Sisisi Pulau

China memilai aksinya dengan mengepung Pulau Taiwan dari sisi timur , barat utara dan seletan Pengepungan ini menyusul kunjungan Ketua DPR Amerika ke

Penulis: Alfred Dama | Editor: Alfred Dama
Foto: IC
Pasukan Roket Komando Teater Timur PLA meluncurkan serangan tembakan langsung dengan berbagai jenis rudal konvensional di beberapa wilayah laut yang ditentukan di sebelah timur pulau Taiwan pada 4 Agustus 2022. 

POS KUPANG.COM -- China memilai aksinya dengan mengepung Pulau Taiwan dari sisi timur , barat utara dan seletan

Pengepungan ini menyusul kunjungan Ketua DPR Amerika ke Taipe

Pihak China sebelumnya sudah mengancam akan membayar semua tindakan Taiwan yang dianggap menentang keputusan bejing

Kini, negara Pulau itu dalam posisi terkepung peralatan perang China

Baca juga: Ancaman Perang Makin Nyata , China Luncurkan Puluhan Rudal Jarak Jauh , Taiwan Langsung Siaga

Bahkan, China sudah menembakan puluhan rudal yang mengarah ke perairan Taiwan

Dikutip dari Global Times, Latihan 'penguncian Taiwan' PLA mengejutkan para separatis, kekuatan eksternal sebagai serangan presisi, kemampuan penolakan area terbukti

Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) pada hari Kamis memulai tahap kedua dari latihan militer skala besar yang benar-benar mengunci pulau Taiwan, dan mulai menggunakan tembakan langsung setelah tahap pertama persiapan mulai Selasa malam ketika Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengunjungi pulau itu, sangat melanggar kedaulatan China.

Mengelilingi pulau Taiwan dengan enam wilayah maritim besar dan wilayah udaranya di utara, timur laut, timur, selatan, barat daya dan barat laut dari Kamis siang hingga Minggu 6 Agustus siang.

latihan yang belum pernah terjadi sebelumnya menampilkan senjata canggih, termasuk artileri roket jarak jauh, rudal balistik anti-kapal. , jet tempur siluman dan kelompok kapal induk dengan kapal selam bertenaga nuklir, serta taktik realistis yang mensimulasikan operasi reunifikasi-oleh-kekuatan yang nyata.

Baca juga: Jika Terjadi Konflik Taiwan, AS Butuhkan Penyimpanan Senjata di Jepang

Itu menunjukkan dan mengasah kemampuan PLA untuk tidak hanya mengambil alih pulau, tetapi juga mencegah gangguan eksternal termasuk dari AS, kata para ahli.

Setelah latihan dimulai pada pukul 12:00 siang, Komando Teater Timur PLA mengumumkan dalam siaran pers bahwa Angkatan Darat melakukan latihan penembakan artileri jarak jauh di Selat Taiwan sekitar pukul 13:00, secara akurat menyerang target tertentu di sisi timur Selat, dan mendapatkan hasil yang diharapkan.

ROKET CHINA -- Sistem roket peluncuran ganda jarak jauh (LRMLRS) PHL-03 dari satuan brigade artileri di bawah Tentara Grup ke-74 PLA menembakkan roket ke sasaran simulasi selama latihan serangan malam di daerah gurun yang dirahasiakan di barat laut China pada 28 Juli 2021.
ROKET CHINA -- Sistem roket peluncuran ganda jarak jauh (LRMLRS) PHL-03 dari satuan brigade artileri di bawah Tentara Grup ke-74 PLA menembakkan roket ke sasaran simulasi selama latihan serangan malam di daerah gurun yang dirahasiakan di barat laut China pada 28 Juli 2021. (eng.chinamil.com.cn/Foto oleh Huang Hai)

Klip video yang diambil oleh netizen segera beredar di media sosial menunjukkan bahwa roket jarak jauh ditembakkan dari Pingtan, Provinsi Fujian China Timur, hanya 125 kilometer jauhnya dari pulau Taiwan.

Laporan video resmi oleh China Central Television (CCTV) menunjukkan bahwa sistem roket multi-peluncuran jarak jauh terbaru PLA, yang diduga bernama PHL-191, dikerahkan.

Baca juga: Jika Terjadi Konflik Taiwan, AS Butuhkan Penyimpanan Senjata di Jepang

Dengan jangkauan lebih dari 300 kilometer, roket jarak jauh dapat dengan mudah menutupi target di pulau Taiwan dari daratan China, Song Zhongping, pakar militer China daratan dan komentator TV, mengatakan kepada Global Times.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved