Breaking News:

Berita NTT Hari Ini

Siap Pimpin Transisi Energi, Dirut PLN Beberkan Jurus Capai 'Net Zero Emission' 2060

Melalui forum ini, PLN menunjukkan komitmen Indonesia dalam transisi energi dan mengajak keterlibatan dunia untuk mewujudkan target tersebut.

Editor: Edi Hayong
POS-KUPANG.COM/HO-PLN
PAPARKAN - Jajaran PT PLN (Persero) memaparkan rencana strategis perusahaan dalam pencapaian target _Net Zero Emission_ (NZE) di 2060 mendatang kepada delegasi G20 di forum 'Sustainable Finance for Climate Transition Roundtable' 

POS-KUPANG.COM, DENPASAR - Dalam forum diskusi Sustainable Finance for Climate Transition Roundtable, PLN mengajak keterlibatan dunia dalam mencapai target NZE 2060.

Jajaran  PT PLN (Persero) memaparkan rencana strategis perusahaan dalam pencapaian target _Net Zero Emission_ (NZE) di 2060 mendatang kepada delegasi G20 di forum 'Sustainable Finance for Climate Transition Roundtable'.

Melalui forum ini, PLN menunjukkan komitmen Indonesia dalam transisi energi dan mengajak keterlibatan dunia untuk mewujudkan target tersebut.

Menurut Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo dalam paparannya bahwa dalam transisi energi, PLN memiliki _roadmap_ proyek yang berlangsung dari 2021 hingga 2060 mendatang. PLN juga memetakan sejumlah peluang kerja sama untuk mendukung pencapaian NZE 2060.

"Kita punya langkah strategis yang harus dilakukan untuk menghadirkan ruang hidup yang lebih baik bagi generasi mendatang. Visi PLN ke depan tidak hanya menghadirkan listrik yang andal bagi masyarakat, tapi juga menyalurkan energi hijau yang ramah lingkungan," ujar Darmawan dalam forum diskusi Sustainable Finance For Climate Transition Roundtable di Bali pada Kamis (14/7).

Ia mengatakan rencana PLN dalam pengembangan pembangkit energi baru terbarukan (EBT) telah tertuang dalam Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2021-2030. Dalam RUPTL Green ini, porsi penambahan pembangkit listrik berbasis EBT sekitar 51,6 persen hingga  2030.

Tahun lalu, PLN telah membangun pembangkit EBT sebesar 623 megawatt (MW) yang mayoritas adalah pembangkit listrik tenaga air (PLTA). Menurut Darmawan, pada 2022 PLN akan menambah kapasitas terpasang pembangkit EBT sebesar 228 MW.

Adapun rinciannya yakni, pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTP) akan beroperasi 45 MW, PLTA dan pembangkit listrik tenaga mikrohidro (PLTM) akan bertambah 178 MW, dan pembangkit listrik tenaga bioenergi sebesar 5 MW.

“Tak hanya menggencarkan pembangunan pembangkit EBT, PLN juga secara paralel menjalankan skenario mempensiunkan lebih awal ( _early retirement_) pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) secara bertahap hingga 2056 mendatang,” tegas Darmawan.

Selain mempensiunkan PLTU, PLN juga menggunakan teknologi _ultra-supercritical_ dan _co-firing_ pada PLTU yang saat ini masih beroperasi. Adapun, _co-firing_ ini akan diterapkan di 52 PLTU.

Halaman
12
Sumber: Pos Kupang
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved