Laut China Selatan

Ferdinand Marcos Jr. Dilantik Jadi Presiden Filipina, Dalai Lama dan Xi Jinping Kirim Ucapan

Ferdinand Marcos Jr., putra senama dari seorang diktator yang digulingkan, telah dilantik sebagai Presiden Filipina, Kamis 30 Juni 2022.

Editor: Agustinus Sape
Xinhua
PRESIDEN FILIPINA - Ferdinand Marcos, Jr. menyampaikan pidato pelantikannya sebagai presiden ke-17 Filipina di National Museum of Fine Arts di Manila pada Kamis 30 Juni 2022. Dia menang dalam pemilihan Presiden Filipina setelah berjuang memulihkan citra publik keluarga sepeninggal Fernand Marcos Sr yang dijuluki diktator lebih dari dua dekade. 

POS-KUPANG.COM - Ferdinand Marcos Jr., putra senama dari seorang diktator yang digulingkan, telah dilantik sebagai Presiden Filipina, Kamis 30 Juni 2022.

Ucapan selamat sebagai bentuk dukungan berdatangan dari para pemimpin dunia, antara lain dari tokoh spiritual Dalai Lama dan Presiden China Xi Jinping.

Para ahli mengatakan popularitas baru Ferdinand Marcos Jr. adalah hasil dari Kampanye selama beberapa dekade untuk meningkatkan citra publik keluarga.

Hampir 50 tahun setelah ayah dan mendiang presiden menyatakan Darurat Militer di Filipina, Ferdinand Marcos Jr. menjadi presiden setelah kemenangannya dalam Pemilihan Presiden baru-baru ini.

Kenaikan Marcos Jr. ke kursi kepresidenan membuat kebangkitan politik yang menakjubkan bagi keluarganya, yang telah menjadi identik dengan akumulasi besar-besaran kekayaan haram dan pelanggaran hak asasi manusia.

Almarhum ayahnya, Ferdinand Marcos Sr., digulingkan dalam pemberontakan 1986 setelah memegang kekuasaan dengan tangan besi selama dua dekade.

Baca juga: Ditemukan Hotspot Sirkulasi Berputar Atau Berputar Tiga Lapis di Laut China Selatan

Dalam pidato pelantikannya pada hari Kamis, Marcos Jr. membela warisan mendiang ayahnya, yang menurutnya telah menyelesaikan banyak hal yang tidak dilakukan sejak kemerdekaan negara itu, seraya menambahkan bahwa ia akan mengikuti jejaknya.

"Dia menyelesaikannya, terkadang dengan dukungan yang dibutuhkan, terkadang tanpa dukungan. Begitu juga dengan putranya," katanya. "Kamu tidak akan mendapatkan alasan dariku."

Dia juga memuji proyek infrastruktur oleh pendahulunya yang sama kontroversialnya, Rodrigo Duterte.

Calon wakil presiden Marcos Jr. dalam pemilihan - Sara Duterte, putri Duterte - dilantik sebagai wakil presiden awal bulan Juni 2022.

Kemungkinan kelanjutan dari kebijakan Duterte

Marcos Jr, 64, belum memberikan banyak rincian tentang kebijakannya, tetapi diperkirakan akan melanjutkan pendekatan yang sama seperti pendahulunya Rodrigo Duterte, mengejar konsolidasi kekuasaan yang kejam.

Kritikus mengatakan Marcos sedang mencoba untuk menulis ulang sejarah kontroversial keluarga untuk pemilih muda, meskipun mereka percaya dia tidak mungkin meniru gaya otoriter ayahnya memerintah.

"Dia membuat janji [dalam kampanyenya] yang bermain baik dengan publik tetapi tidak terlalu praktis. Jadi kampanyenya berfokus pada masalah perut, seperti kenaikan biaya hidup, dan penurunan [harga] listrik.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved