Vatikan

Pesan Paus untuk Hari Orang Miskin Sedunia: Menjunjung Tinggi Nilai Tanggung Jawab dan Solidaritas

Hari Orang Miskin Sedunia diperingati setiap tahun pada hari Minggu Biasa ke-33 dalam kalender liturgi, yang tahun 2022 ini jatuh pada 13 November

Editor: Agustinus Sape
ASSOCIATED PRESS
Seorang anak membuat tanda salib di dahi Paus Fransiskus saat Paus menyentuh kepalanya selama audiensi umum mingguan di Vatikan, Rabu 2 Maret 2022. 

Dia mencatat bahwa St Paulus tidak mewajibkan orang Kristen di Korintus untuk melakukan karya amal tetapi didorong oleh kebutuhan akan bantuan nyata.

Sebaliknya, Rasul sedang “menguji keaslian cinta mereka dengan kesungguhan kepedulian mereka terhadap orang miskin” – sebuah tanda cinta yang ditunjukkan oleh Yesus sendiri.

“Kedermawanan terhadap orang miskin memiliki motivasi yang paling kuat dalam teladan Putra Allah, yang memilih untuk menjadi miskin,” kata Paus.

Jadilah pelaku, bukan pendengar saja

Paus melanjutkan dengan menggarisbawahi bahwa ajaran St. Paulus menemukan gaung dalam kata-kata St. Yakobus yang mendesak orang Kristen untuk “menjadi pelaku firman, dan bukan hanya pendengar yang menipu diri sendiri.”

“Jika menyangkut orang miskin, bukan pembicaraan yang penting. Yang penting adalah menyingsingkan lengan baju kita dan mempraktikkan iman kita melalui keterlibatan langsung, yang tidak dapat didelegasikan.”

Namun, dia memperingatkan terhadap semacam kelemahan yang dapat menyusup dan mengarah pada perilaku yang tidak konsisten dan ketidakpedulian terhadap orang miskin, mencatat bahwa hal itu terjadi pada beberapa orang Kristen yang, “karena keterikatan berlebihan pada uang, tetap terperosok dalam penggunaan yang buruk dari barang dan kekayaan mereka.”

Paus Fransiskus bersikeras bahwa masalahnya bukanlah uang itu sendiri, melainkan nilai yang kita pakai untuk uang, karena “kemelekatan pada uang mencegah kita melihat kehidupan sehari-hari dengan realisme; itu mengaburkan pandangan kita dan membutakan kita terhadap kebutuhan orang lain.”

Bapa Suci lebih lanjut memperingatkan agar tidak mendekati orang miskin dengan “mentalitas kesejahteraan”, menekankan bahwa kita memastikan “bahwa tidak ada yang kekurangan apa yang diperlukan.”

Dia menggarisbawahi bahwa bukan aktivisme yang menyelamatkan tetapi “kepedulian yang tulus dan murah hati yang membuat kita mendekati orang miskin sebagai saudara atau saudari yang mengulurkan tangan untuk membantu saya menghilangkan kelesuan yang saya alami.”

Dalam perspektif ini, Paus Fransiskus menekankan kebutuhan mendesak untuk menemukan solusi yang dapat melampaui pendekatan kebijakan sosial yang dipahami sebagai “kebijakan untuk orang miskin, tetapi tidak pernah dengan orang miskin dan tidak pernah dari orang miskin, apalagi bagian dari proyek yang membawa orang bersama-sama.”

Kemiskinan yang membebaskan

“Kekayaan sejati tidak terdiri dari menimbun “harta di bumi, di mana ngengat dan karat menghabiskannya, dan di mana pencuri mendobrak dan mencuri,” kata Paus, melainkan dalam “cinta timbal balik yang menuntun kita untuk menanggung beban satu sama lain sedemikian rupa sehingga tidak ada yang tertinggal atau dikucilkan.”

Ini, kata Paus Fransiskus, bertentangan dengan cara berpikir manusiawi kita bahwa ada bentuk kemiskinan yang bisa membuat kita kaya.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved