Unwira Kupang

Kuliah Umum di Unwira, Ketua Mahkamah Konstitusi: Karier Saya Mulai dari NTT

Saya pernah beri kuliah umum di Undana dan lewat kampus ini. Kemudian saya katakan, suatu saat harus ke kampus Unwira ini dan sudah terwujud

Penulis: Oby Lewanmeru | Editor: Rosalina Woso
POS-KUPANG.COM/OBY LEWANMERU
Ketua Mahkamah Konstitusi (RI), Prof.Dr. Anwar Usman, S.H,M.H pose bersama ketika hadir memberi kuliah umum di Kampus Unwira Kupang, Kamis 2 Juni 2022 

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Oby Lewanmeru

POS-KUPANG.COM, KUPANG - Ketua Mahkamah Konstitusi,(MK)  RI, Prof. Dr. Anwar Usman, S.H,M.H mengatakan, kariernya dimulai dari Atambua, Provinsi NTT dikala menjadi hakim di Pengadilan Negeri Atambua.

Anwar menyampaikan hal itu, saat memberikan kuliah umum di Aula Rektorat Kampus Unwira, Kamis 2 Juni 2022.

Ketua MK RI hadir di Unwira bersama istri dan rombongan. Hadir pula Sekjen MK RI, Prof.Dr.M.Guntur Hamzah, Hakim Konstitusi RI, Dr. Daniel Yusmic Pancastaki Foekh dan lainnya. 

Saat memberikan materi kuliah umum dengan tema Mahkamah Konstitusi sebagai Pengawal Pancasila dan Konstitusi, Anwar Usman mengakui, dirinya mulai meniti karier dan pernah bertugas di Atambua, Kabupaten Belu.

"Saya pernah tugas di Belu sekitar enam tahun. Saat itu saya tinggal di Pengadilan," kata Anwar.

Baca juga: Pengamat Pendidikan dari Universitas Nusa Cendana: Tolong Hargai

Dijelaskan, sebagai seorang hakim, dirinya tidak gengsi untuk bekerja setelah pulang kantor.

"Saya pernah gali sumur di sana. Saya setelah pulang buka toga, ambil jeriken bawa sepeda motor pergi ambil air," katanya.

Saat menceritakan kisah menjadi hakim di Atambua, suasana di aula hening sejenak karena semua serius mendengar.

Dikatakan, NTT memiliki nilai historis dan sejarah bagi dirinya, sehingga perlu diambil hikmahnya.

Halaman
123
Sumber: Pos Kupang
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved