Covid 19

Munculnya Omicron Bikin Dunia Panik, Tapi Ilmuwan Ini Malah Bilang Covid19 Bakal Berakhir, Benarkah?

Meskipun ada kontroversi tentang apakah virus adalah organisme hidup, mereka telah berevolusi seperti organisme lainnya.

Editor: maria anitoda
AFP
Ilustrasi yang diambil di London pada 2 Desember 2021 menunjukkan empat jarum suntik dan layar bertuliskan 'Omicron', nama varian baru covid 19, dan ilustrasi virus.  

POS-KUPANG.COM- Sejauh ini kemunculan Covid-19 varian Omicron memang masih menjadi perdebatan.

Meski menjadi mutasi terakhir virus corona yang diketahui saat ini tingkat bahaya varian ini belum diketahui.

Ada penemuan bahwa Omicron justru menjadi babak terakhir pandemi Covid-19 saat ini.

Meskipun ada kontroversi tentang apakah virus adalah organisme hidup, mereka telah berevolusi seperti organisme lainnya.

Baca juga: Rumah Sakit Diminta Bersiap, Kemenkes Sebut Transmisi Lokal Omicron Telah Terjadi di Indonesia

Fakta ini menjadi sangat jelas selama pandemi Covid-19 ketika variasi baru yang mengganggu muncul setiap beberapa bulan.

Beberapa varian telah mengembangkan tingkat penularan dari manusia ke manusia dan menjadi dominan ketika bersaing dengan versi virus SARS-CoV-2 yang lebih "lebih lambat" .

Infektivitas "yang ditingkatkan" ini diperkirakan berasal dari mutasi pada protein, yang memungkinkannya untuk mengikat lebih kuat pada reseptor ACE2 manusia.

Meski begitu, virus tidak bisa berevolusi selamanya.

Baca juga: Kasus Covid-19 Omicron di Indonesia Naik Drastis, Kenali Gejala Utama dan Cara Mencegahnya

Menurut hukum biokimia, virus pada akhirnya akan mengembangkan protein mutan yang mengikat ACE2 sekuat mungkin.

Oleh karena itu, kemampuan SARS-CoV-2 untuk menyebar di antara orang-orang tidak akan dibatasi oleh sejauh mana virus dapat menempel di luar sel.

Faktor-faktor lain akan membatasi kemampuan virus untuk menyebar, seperti kecepatan replikasi genom, kecepatan virus memasuki sel manusia melalui protein TMPRSS2, dan jumlah virus yang dapat dikeluarkan oleh orang yang terinfeksi.

Pada prinsipnya, semua ini pada akhirnya akan tumbuh ke kinerja puncak.

Dengan asumsi Omicron adalah varian yang paling menular, mungkin tidak akan terus bermutasi karena dibatasi oleh kemungkinan genetik.

Mirip dengan bagaimana zebra tidak dapat berevolusi untuk memiliki mata ekstra di belakang kepala untuk menghindari musuh.

Halaman
12
Sumber: Grid.ID
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved