Breaking News:

Berita Pendidikan

Berinteraksi dengan Anak, Kesempatan untuk Belajar

Nere Setiawan Lede (35 tahun) atau yang  biasa dipanggil Pak Nere, adalah Pelaksana Tugas (Plt)  Kepala SD Inpres Tarus I, Kecamatan Kupang Tengah, Ka

Editor: Ferry Ndoen
Istimewa
BERSAMA ANAK DIDIK -  Nere Setiawan Lede, Plt SD Inpres Tarus  1 bersama  anak didik. Mereka membangun interaksi secara positif.    

Disiplin Positif dan Literasi untuk Anak

POS-KUPANG.COM, KUPANG - Nere Setiawan Lede (35 tahun) atau yang  biasa dipanggil Pak Nere, adalah Pelaksana Tugas (Plt)  Kepala SD Inpres Tarus I, Kecamatan Kupang Tengah, Kabupaten Kupang, Provinsi Nusa Tenggara  Timur (NTT). Di usianya yang masih belia, ia dipercayakan memimpin 26 guru, 463 siswa di sekolah itu.

Tanggung jawab besar yang diembannya dilaksanakan dengan penuh semangat. Menjadi guru merupakan panggilan jiwanya dan yang dimaknai sebagai sebuah pekerjaan yang mulia. 

Menurut lulusan dari S1 PGSD dan Magister Pendidikan Guru Sekolah Dasar di Universitas Negeri Surabaya, ini mendidik anak merupakan anugerah besar yang Tuhan berikan kepadanya.

Mengapa demikian? “Mendidik dan berinteraksi dengan anak, di samping mendukung pembentukan generasi masa depan juga merupakan kesempatan bagi saya untuk bertumbuh dan belajar, baik secara pribadi maupun sebagai pendidik," demikian tegasnya.

Sekolah dasar adalah fundasi pertumbuhan dan pendidikan. Keberhasilan di level ini memberikan dasar yang dibutuhkan untuk pendidikan di jenjang berikutnya. Karena itu kegagalan membentuk anak di sekolah dasar bukan pilihan. Pak Nere dan teman-temannya para guru yang lain mengambil tanggung jawab besar ini untuk memberikan arah bagi pertumbuhan anak ke depan.

Penguasaan literasi, misalnya adalah keterampilan dasar yang dibutuhkan anak untuk terus maju dalam pembelajarannya. Kemampuan membaca dan menulis di kelas awal adalah jaminan keberhasilan anak dalam penguasaan bidang ilmu lainnya.

Anak akan mudah memahami dan mengekplorasi pengetahuan baru di kelas atas atau jenjang yang lebih tinggi kalau penguasaan literasi dasarnya memadai. Demikian pula dengan karakter. Sekolah dasar tempat yang tepat setelah keluarga di mana benih-benih nilai ini disemaikan.

Bagi Pak Nere, mengajar anak-anak sekolah dasar ini sudah menjadi passion. Sekaligus menjadi Plt kepala sekolah adalah tanggung jawab tambahan, tetapi justru lebih menyenangkan. Ada ruang yang lebih besar bagi inovasi pembelajaran, baik literasi maupun pendidikan nilai untuk bisa diterapkan. Dengan menjadi Plt Kepsek, ia bisa mengarahkan rekan-rekan guru untuk mendukung keterampilan literasi anak dan pendidikan nilai melalui penerapan disiplin positif.

Antusiasmenya yang tinggi menjadi guru inilah yang segera membuat Pak Nere menonjol. Keterlibatannya dalam berbagai kegiatan,  misalnya menempatkannya menjadi sumber informasi yang terpercaya terkait pendidikan dan pengajaran.

Halaman
123
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved