Breaking News:

Tips Sehat

Gejala Penyakit Kanker DLBCL, Penyakit Langka yang Diidap Ari Lasso, Kenali Tanda-tandanya

Gejala Penyakit Kanker DLBCL, Penyakit Langka yang Diidap Ari Lasso, Kenali Tanda-tandanya

Editor: Eflin Rote
Instagram @ari_lasso
Ari Lasso Ceritakan Perjuangan di Balik Lagu 'Misteri Ilahi' yang Fenomenal 

POS-KUPANG.COM - Lama tidak terlihat di layar kaca, penyanyi legendaris Ari Bernardus Lasso atau dikenal Ari Lasso ternyata sedang sakit kanker. Kanker yang diderita Ari Lasso ini termasuk langka. 

Ari Lasso mengatakan bahwa dirinya sedang berjuang melawan kanker Diffuse Large B-cell Lymphoma (DLBCL). "Cancer gue itu namanya DLBCL. Pokoknya, Cancer jenis sel B. (Kanker ini) curable, bisa disembuhkan," ujar Ari Lasso kepada Kompas.com, Selasa (8/9/2021).

Sebelum Ari Lasso, banyak artis dan musisi yang menderita kanker. Salah satunya adalah Vidi Aldiano yang menderita kanker ginjal. 

Baca juga: Benjolan Aneh di Sekitar Sendi dan Kelelahan Gejala Penyakit Apa? Komplikasinya BIsa ke Batu Ginjal

Lalu, apa itu kanker DLBCL yang disebut sebagai kanker langka?

Kanker DLBCL

Dilansir dari WebMD, (16/2/2021), Diffuse large B-cell lymphoma atau DLBCL adalah kanker yang dimulai pada sel darah putih yang disebut limfosit. Biasanya kanker ini tumbuh di kelenjar getah bening, kelenjar seukuran kacang polong di leher, selangkangan, ketiak, dan di tempat lain yang merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh. Meski begitu, kanker DLBCL ini juga dapat muncul di area lain pada tubuh.

Penyakit kanker DLBCL yang menyerang Ari Lasso ini tumbuh dengan cepat. Mereka berperilaku, tumbuh, dan merespons pengobatan secara berbeda.

Baca juga: Penyebab Situs Media Sosial China Larang Akun Penggemar BTS, Exo dan Blackpink Unggah Postingan

Kabar baiknya, sebagian besar pasien yang mengidap penyakit kanker DLBCL ini berhasil sembuh. Ada dua jenis limfoma dalam dunia medis yakni Hodgkin dan non-Hodgkin. DLBCL adalah limfoma non-hodgkin yang paling umum.

Saat ini, dokter tidak tahu pasti apa yang menyebabkan kanker DLBCL dan limfoma non-Hodgkin muncul. Namun, dokter tahu seseorang lebih mungkin mengalami DLBCL pada kondisi:

  • Setengah baya atau lebih tua (rata-rata, orang didiagnosis dengan DLBCL berusia 64 tahun).
  • Seorang pria
  • Bukan Asia atau Afrika-Amerika

Kondisi lain yang memicu munculnya DLBCL adalah jika Anda memiliki penyakit autoimun, atau sistem kekebalan Anda melemah dengan cara lain. Kemudian, jika seseorang pernah dirawat dengan tindakan radiasi dan kemoterapi sebelumnya, atau terpapar radiasi tingkat tinggi atau bahan kimia tertentu juga berisiko tinggi terkena DLBCL.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved