Breaking News:

Tips Sehat

Gejala Penyakit Muntaber atau Gastroenteritis, Infeksi Pada Usus yang Sebabkan Komplikasi

Gejala Penyakit Muntaber atau Gastroenteritis, Infeksi Pada Usus yang Sebabkan Komplikasi

Editor: Eflin Rote
Tribun Jogja.Com
Gejala penyakit usus buntu dan penyebabnya 

POS-KUPANG.COM - Gastroenteritis atau muntaber adalah infeksi usus yang ditandai dengan diare berair, kram perut, mual, muntah, hingga demam.

Umumnya, orang dengan kekebalan tubuh kuat akan sembuh tanpa komplikasi.

Tetapi untuk bayi, lansia, dan orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah, muntaber bisa berbahaya.

Penyebab

Baca juga: BAB Berdarah, Perut Kembung, Kram atau Sakit Perut, Waspada Itu Gejala Penyakit Kanker Usus Besar

Melansir WebMd terdapat beberapa penyebab muntaber, yakni:

  • Kontak dengan seseorang yang memiliki virus
  • Konsumsi makanan atau air yang terkontaminasi
  • Tangan yang tidak dicuci setelah pergi ke kamar mandi

Baca juga: Kenali Gejala Penyakit Sifilis atau Raja Singa, Penyakit Menular Seksual yang Bisa Mengancam Jiwa

Penyebab paling umum dari muntaber adalah virus.

Jenis utama virus yang dimaksud adalah rotavirus dan norovirus.

Selain itu, terdapat penyebab khusus lain dari muntaber, antara lain:

Baca juga: Faktor Risiko Penyebab dan Gejala Penyakit Stroke serta Cara Pencegahan

  • Logam berat (arsenik, kadmium, timbal, atau merkuri) dalam air minum
  • Makan banyak makanan asam, seperti buah jeruk dan tomat
  • Racun yang mungkin ditemukan dalam makanan laut tertentu
  • Obat-obatan seperti antibiotik, antasida, pencahar, dan obat kemoterapi

Gejala

Gejala muntaber biasanya dimulai satu atau dua hari setelah infeksi. Gejala tersebut meliputi:

  • Diare
  • Mual dan muntah
  • Sakit kepala, nyeri otot, atau nyeri sendi
  • Demam atau kedinginan
  • Berkeringat atau kulit lembap
  • Kram perut dan nyeri
  • Kehilangan selera makan

Komplikasi

Komplikasi utama muntaber adalah dehidrasi, terutama pada bayi dan anak kecil.

Dehidrasi akibat muntaber dapat menyebabkan beberapa komplikasi tersendiri, antara lain:

  • Pembengkakan otak
  • Koma
  • Syok hipovolemik
  • Gagal ginjal
  • Epilepsi

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved