Breaking News:

Renungan Harian Katolik

Renungan Harian Katolik Minggu 18 Juli 2021: Pesan Kesunyian dan Kualitas Waktu

Kesunyian memiliki pesan. Kesunyian itu indah dan menjadi momentum berahmat, untuk berdialog dengan Tuhan, diri sendiri dan orang-orang terdekat.

Editor: Agustinus Sape
Dok Maxi Un Bria
RD Florens Maxi Un Bria dengan latar belakang menara Pizza Italia. 

Renungan Harian Katolik Minggu 18 Juli 2021: Pesan Kesunyian dan Kualitas Waktu (Markus 6 : 30-34)

Oleh: RD. Maxi Un Bria

POS-KUPANG.COM - Kesunyian memiliki pesan. Kesunyian itu indah dan menjadi momentum berahmat, untuk berdialog dengan Tuhan, diri sendiri dan orang-orang terdekat.

Kesunyian juga dapat menjadi waktu yang berkualitas untuk mendengarkan hati nurani, menimba inspirasi dan kesegaran di tengah banjir informasi dan padatnya aktivitas kehidupan.

Yesus mengajak para murid ke tempat yang sunyi untuk sejenak rileks dan beristirahat. Betapa pentingnya tempat dan waktu yang sunyi untuk mengelola hati, melihat lebih dalam dan jernih apa yang penting untuk dilakukan dalam kondisi kita saat ini.

Dalam momentum kesunyian, Epictetus (Inspiration, 2013) mengatakan, “Pertama-tama katakanlah kepada diri sendiri apa yang hendak dilakukan dan apa yang mesti dilakukan”.

Baca juga: Renungan Harian Katolik Minggu 18 Juli 2021: Hati Berbelas Kasihan

Dalam kesunyian, manusia mampu membaca realitas dengan lebih tajam. Sebagaimana Nabi Yeremia dalam kesunyian mampu menemukan persoalan pelik yang dihadapi Bangsa Israel.

Ia prihatin terhadap nasib umat Israel yang tercerai-berai bahkan ada yang hilang karena selain keras kepala juga tidak digembalakan dengan baik oleh para gembala pada zamannya.

Di tengah keprihatinan tersebut optimisme pun terbangun akan datangnya Tunas adil bagi Daud. Yakni gembala yang akan memerintah sebagai raja yang bijaksana dan akan melakukan keadilan serta kebenaran di negeri Israel. Dia akan disebut Tuhan Keadilan kita ( Yeremia 23 : 1-6 ), yakni Tuhan yang peduli akan nasib hidup umat-Nya.

Warta Nabi Yeremia terpenuhi dalam diri Yesus Kristus yang tampil sebagai Raja yang damai dan adil. Dialah damai sejahtera kita, yang telah mempersatukan para pihak yang terpecah dan mampu merobohkan tembok pemisah permusuhan. Ia hadir untuk mewartakan damai sejahtera bagi semua orang yang berkehendak baik.

Baca juga: Renungan Harian Katolik Sabtu 17 Juli 2021: Buluh dan Sumbu

Yesus menegaskan kepedulian-Nya terhadap situasi konkret para murid dan umat yang dijumpai. Di tengah kesibukan pelayanan dan pengajaran, Ia mengajak para murid untuk menarik diri sejenak ke tempat yang sunyi.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved