Breaking News:

Berita Manggarai Timur

Belum Ada Donor Plasma, Donor Darah Umum Belum Dilakukan, PMI Matim Belum Peroleh Ijin Operasional

Saat ini  kasus Covid-19 terus meningkat sehingga permintaan untuk donor plasma darahpun akan terus bertambah. Meski demikia

Penulis: Robert Ropo | Editor: Ferry Ndoen
Belum Ada Donor Plasma, Donor Darah Umum Belum Dilakukan, PMI Matim Belum Peroleh Ijin Operasional
istimewa
Ketua PMI Kabupaten Manggarai Timur, Ny Theresia Wisang Agas.

Belum Ada Donor Plasma, Donor Darah Umum Juga Belum Dilakukan Karena PMI Matim Belum Peroleh Ijin Operasional, Ini Alasanya!

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Robert Ropo

POS-KUPANG.COM, BORONG-Saat ini  kasus Covid-19 terus meningkat sehingga permintaan untuk donor plasma darahpun akan terus bertambah. Meski demikian Palang Merah Indonesia (PMI) Kabupaten Manggarai Timur belum ada donor plasma.

Ketua PMI Kabupaten Manggarai Timur, Ny Theresia Wisang Agas, ketika dikonfirmasi POS-KUPANG.COM, Minggu 18 Juli 2021, menjelaskan, Kegiatan donor darah di Kabupaten Manggarai Timur selama pandemi Covid-19 menurun hal ini disebabkan karena  banyak orang belum mau mendonorkan darahnya karena sangat khawatir dengan kesehatan tentang daya tahan tubuh mereka.

Selain itu, ada yang belum memahami dengan baik tentang maanfaat dari mendonorkan darah hal ini juga karena sosialiasi pihak PMI Kabupaten juga belum sampai ke seluruh pelosok wilayah Kabupaten Manggarai Timur.

Dikatakan Ny Theresia, hal ini dikarenakan PMI di tingkat Kecamatan belum semua dibentuk. Selain itu meskipun ada sejumlah Kecamatan sudah dibentuk PMI tetapi karena yang menjadi ketua adalah Camat sendiri sehingga jika camatnya suatu saat diganti maka koordinasinya tidak berjalan maksimal.

"Kalau ditingkat Kecamatan paling tinggi hanya di Ibu Kota Kecamatan. Sedangkan di wilayah pedasaan itu hanya ada kegiatan kunjungan ke desa itu baru dilakukan penyuluhan atau sosialisasi terkait donor darah,"jelasnya.

Meski demikian, Kata Ny Theresia, akhir-akhir ini orang sudah mulai menyadari tentang pentingnya mendonorkan darah, meskipun itu belum terlalu banyak. 

Meski demikian, kata Ny Theresia pihaknya juga memiliki kendala karena ada banyak juga yang tidak lolos untuk mendonorkan darah saat screaning awal hal ini dikarenakan pola pikir dan pola hidup bersih dan sehat masih sangat rendah, sementara kebutuhan darah bagi masyarakat Manggarai Timur setiap tahun terus meningkat. 

Dikatakan Ny Theresia, donor darah ini memberikan maanfaat dimana memberi nilai ekonomis karena sebelum mendonorkan darah dilakukan pemeriksaan kesehatan gratis tanpa ada pemungutan biaya apapun dan juga mendonorkan darah dapat memberikan kesehatan bagi pendonor itu sendiri karena dengan mendonorkan darah, maka tubuh akan membentuk sel darah baru dan jika mendonorkan darah secara teratur maka orang itu akan semakin sehat.

Halaman
12
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved