Breaking News:

Opini Pos Kupang

Dilema Momentum Pertumbuhan Ekonomi

International Monetary Fund ( IMF), ADB serta Bank Indonesia, sama-sama taksasi, menurunkan target pertumbuhan ekonomi

Editor: Kanis Jehola
Dilema Momentum Pertumbuhan Ekonomi
DOK POS-KUPANG.COM
Logo Pos Kupang

Oleh : Abdul Munir Sara, Tenaga Ahli Anggota DPR RI

POS-KUPANG.COM - International Monetary Fund ( IMF), Asia Development Bank ( ADB) serta Bank Indonesia (BI), sama-sama taksasi, menurunkan target pertumbuhan ekonomi RI tahun 2021. Vaksinasi dan faktor external masih menjadi analisis risiko pertumbuhan.

ADB misal, turunkan target pertumbuhan ekonomi 4,5 persen dari sebelumnya yang ditaksir sendiri 5,3 persen di tahun 2021. Itupun 4,5 persen ini bisa terkoreksi lagi, bila varian baru Covid-19 di India berdampak global.

Dalam keadaan normal saja, pertumbuhan ekonomi RI sulit terkerek. Berat minta ampun. Apalagi ekpektasi pertumbuhan ekonomi berada dalam gejolak eksternal atau global uncertainty.

Misalnya, bilamana bank sentral AS (The Federal Reserve/The Fed) menaikkan suku bunga kebijakan AS karena laju inflasi AS, itu juga soal. Kenapa? Ya capital inflow akan mampet. Pasar modal dalam negeri pun terjebak dalam fluktuasi.

Baca juga: Mengantisipasi Kembalinya Para Pemudik

Baca juga: Kode Redeem ML Hari Ini 10 Mei 2021, Segera Klaim Kode Redeem Mobile Legends Terbaru

Kendati kontribusi pasar modal terhadap PDB nasional sekitar 40-50 persen (BEI 2020).

Spekulasi inflasi AS dan kenaikan suku bunga kebijakan AS oleh The Fed, nyatanya berdampak ke RI. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) hingga April 2021 berakhir, berfluktuasi di posisi 6000. Dan alangkah beratnya IHSG terungkit ke posisi 6200.

Hal ini dipicu oleh aksi jual bersih asing (net sell foreign) yang terus menerus sepanjang kuartal I 2021. SBN RI juga bergairah sebagaimana mesti. Ini contoh faktor-faktor eksternal yang akan menghambat laju pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Dan saat ini, laju inflasi AS yang mulai terkerek, membuat spekulasi naiknya suku bunga kebijakan The Fed tak terelakan. Di tengah tren suku bunga kebijakan rendah yang dilakukan BI baru saja, untuk menggenjot kredit usaha, tiba-tiba mesti merespon suku bunga kebijakan The Fed untuk me-rem arus modal keluar (capital outflow) akibat menariknya AS treasury yield bond.

Untuk ekonomi tumbuh 1 persen saja, butuh engine of growth yang mumpuni. Butuh mesin pertumbuhan dengan double atau triple effect. Butuh utang baru lagi. Rasio utang terhadap PDB terus meningkat. Sekarang 41 persen terhadap PDB pada kuartal I 2021 (data Menkeu : 2021).

Baca juga: Update Covid-19 NTT : Pasien Positif Covid-19 di Sumba Timur dan Manggarai Barat Meninggal Dunia 

Baca juga: Dua Inovasi Kanwil Kemenkumham NTT Pastikan Warga Miskin Dapat Bantuan Hukum Gratis 

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved