Breaking News:

Kontribusi Mahasiswa Unwira Kupang Cegah Covid-19: Cipta Tempat Cuci Tangan Berbasis Sensor

Kontribusi Mahasiswa Unwira Kupang cegah Covid-19: cipta tempat cuci tangan berbasis sensor

ISTIMEWA/POS-KUPANG.COM
Dior ciptakan tempat cuci tangan 

Kontribusi Mahasiswa Unwira Kupang cegah Covid-19: cipta tempat cuci tangan berbasis sensor

POS-KUPANG.COM - MAHASISWA Jurusan Ilmu Komputer Fakultas Teknik Universitas Katolik Widya Mandira Kupang ( Unwira Kupang), Dior Yosoa Christi KC mengukir prestasi. Ia berhasil menciptakan tempat cuci tangan berbasis sensor.

Wadah cuci tangan otomatis ini dikerjakan Dior selama satu minggu, dengan bahan-bahan sederhana yang dibeli di toko. Saat ini Dior sedang Kuliah Kerja Nyata (KKN)-Pembelajaran Pemberdayaan Masyarakat (PPM), periode semester ganjil 2020-2021.

Dior mengaku, awalnya hanya mau mencoba mengaplikasikan teori yang dipelajari selama di bangku kuliah. Selain itu mengikuti ajakan Rektor Unwira, Pater Dr Philipus Tule, SVD serta arahan panitia dan dosen pendamping agar KKN harus adaptif dengan situasi pandemi Covid-19.

Penghijauan Lahan Kritis Pulau Flores: Emiliana Senang Budidaya Bibit Bambu

Sejak awal, Dior dan peserta KKN lainnya sudah diarahkan untuk bisa melakukan sesuatu yang berguna bagi masyarakat.

Setelah memahami tema KKN Kreatif Mahasiswa Unwira Mendukung Ketahanan Masyarakat di Masa Normal Baru, Dior menyelesaikan tugas KKN sesuai dengan bidang ilmunya di Fakultas Teknik.

Mahasiswa semester akhir ini pun berpikir menciptakan tempat cuci tangan berbasis sensor. Ia beralasan, pemerintah dan masyarakat masih menggunakan tempat cuci tangan manual.

Menyoal Kekosongan Wakil Bupati Ende

Dior lalu berinisiatif membuat prototype tempat cuci tangan berbasis sensor sehingga orang tidak perlu memutar kran air saat akan mencuci tangan. Menurutnya, kran air juga bisa menjadi medium penularan virus dan bakteri.

"Saat kita membuka dan menutup kran air kan kita juga bisa tertular virus. Jadi, saya membuat wadah cuci tangan berbasis sensor biar orang tidak perlu memegang kran air untuk membuka dan menutupnya," ujar Dior melalui keterangan tertulis yang disampaikan dosen Komunikasi Unwira Kupang, Mikhael Bataona kepada Pos Kupang, Minggu (21/2/2021).

Dior menuturkan, peroses pembuatan tempat cuci tangan berbasis sensor cukup mudah. Awalnya, ia ke toko membeli beberapa bahan yang diperlukan. Rinciannya, tip 42, resistor 1k, dinamo air, sensor, pipa 1/2 dim, baskom, sambungan T pipa, sambungan setengah pipa dan selang 1/4 dim.

Halaman
12
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved