Breaking News:

Sekola Gembira: Pendidikan Alternatif Bagi Anak Pesisir Lewoleba-Lembata

Sekola Gembira kini menjadi satu-satunya pendidikan alternatif bagi anak-anak pesisir Lewoleba

POS-KUPANG.COM/RICARDUS WAWO
Sekola Gembira kini menjadi satu-satunya pendidikan alternatif bagi anak-anak pesisir Lewoleba. Kendati baru berusia setahun, Sekola Gembira berhasil menyajikan pendidikan yang berbeda bagi anak-anak pesisir. Kegembiraan, nilai yang anak-anak tidak temukan di sekolah formal, jadi aspek yang paling ditekankan. Potret aktivitas belajar Sekola Gembira sebelum pandemi Covid-19.    

POS-KUPANG.COM | LEWOLEBA-Sekola Gembira kini menjadi satu-satunya pendidikan alternatif bagi anak-anak pesisir Lewoleba. Kendati baru berusia setahun, Sekola Gembira berhasil menyajikan pendidikan yang berbeda bagi anak-anak pesisir. Kegembiraan, nilai yang anak-anak tidak temukan di sekolah formal, jadi aspek yang paling ditekankan.

Adalah Muhammad Aras, Abdul Gafur Sarabiti, Musalman Alfarisi, dan Idris yang pertama kali mendirikan Sekola Gembira pada 17 Februari 2020 atau tepat setahun yang lalu.

Keempat pemuda pesisir ini baru saja menyelesaikan pendidikan di perguruan tinggi di luar NTT dan belum punya pekerjaan tetap di Lewoleba yang banyak menyita waktu.

Anggota Brimob Polda NTT BKO Polda Papua Bangga & Haru Diberi Penghormatan khusus Kapolda NTT

Mereka ternyata merasakan keresahan yang sama tentang pendidikan di sekolah-sekolah formal seraya prihatin dengan masa depan anak-anak pesisir di Kota Lewoleba.

"Sekolah selama ini tidak memberikan kegembiraan kepada anak-anak dan itu kami alami juga dari dulu," kenang Abdul Gafur Sarabiti ketika ditemui di sela-sela acara Dies Natalis pertama di Pantai SGB Bungsu Lewoleba, Rabu (17/2/2021).

Gugatan Paslon SBS-WT Lolos ke Sidang Pokok Perkara di MK

Gembira atau tidaknya seorang anak di sekolah itu kelihatan jelas saat lonceng berdering, tanda jam istirahat atau jam pulang di sekolah.

Anak-anak selalu menantikan bunyi lonceng tanda waktu istirahat atau pulang sekolah. Saat lonceng berdering, anak-anak akan bersorak gembira, seolah hal itu tidak mereka dapatkan selama berada di dalam kelas.

"Itu artinya anak-anak bosan ada di kelas, suasana pelajaran yang monoton dan mereka tidak gembira. Itu juga yang kami alami selama sekolah dulu," katanya.

Gafur dan para kameradnya pun menggagas pendidikan alternatif yang memberikan kegembiraan saat belajar. Mereka menamakannya Sekola Gembira yang berbeda dengan sekolah formal.

"Makanya namanya Sekola tanpa huruf akhir H, berbeda dengan sekolah yang ada huruf akhir H. Jadi kami mau tunjukkan kalau sekola kami berbeda dengan sekolah," papar Muhammad Aras yang juga adalah aktor utama dalam Film 'Suku Bajo' yang akan rilis pada Maret mendatang.

Halaman
123
Penulis: Ricardus Wawo
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved