Breaking News:

Bocah 13 Tahun Pertaruhkan Nyawa Saat Pertempuran Perang Dunia II di Timor Leste Ini Kisahnya

Sejarah Timor Leste Jadi Medan Pertempuran Perang Dunia II, Kisah Anak Laki laki Timor yang Pertaruhkan Nyawa Bantu Pasukan Australia Dikenang

istimewa
Fasilitas Kesehatannya Buruk Pengunjung 'Dilarang' Sakit. 7 Syarat Ketat Jika Ingin ke Timor Leste 

POS-KUPANG.COM - Menjadi medan pertempuran dalam Perang Dunia II merupakan salah satu sejarah Timor Leste.

Terjadi pertempuran antara Pasukan Jepang dan Pasukan Sekutu antara tahun 1942 hingga 1943.

Meski berakhir dengan kemenangan Jepang yang membuatnya berkuasa di Pulau Timor sampai akhir Perang Dunia II, namun perlawanan sengit dilakukan pasukan sekutu, bahkan dengan bantuan penduduk lokal.

Sebuah kisah tentang anak laki-laki Timor yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk pasukan komando Australia menjadi salah satu yang dikenang sepanjang masa oleh Australia.

• Ini Pesan Bupati Sumba Timur Gidion Mbilijora Saat Menyerahkan Bantuan Alsintan kepada Poktan

• Dalam Pendaftaran Merk, Yang Mendaftar Dahulu Lebih Dilindungi

• Silakan Cek Promo Hypermart Hari Ini Selasa 16 Februari 2021, Ini Promo Spesial dan Menarik

Koleksi benda-benda di Museum Australia Barat menghormati kisah tentang anak laki-laki Timor itu.

Pada 20 Februari 1942, pasukan Jepang menyerbu Timor Portugis dan Timor Belanda (Pulau Timor).

Saat itu, aksi pasukan Jepang ditanggapi oleh perlawanan pasukan kecil personel militer sekutu.

Pasukan sekutu tersebut terutama dari Australia, Inggris Raya, dan Hindia Belanda.

Meski di akhir tahun 1942 pihak sekutu mulai menarik pasukannya dari Pulau Timor, namun kampanye perlawanan masih dikumandangkan hingga Februari 1943.

Masih ada sisa pasukan sekutu yang tertinggal di Pulau Timor, yang diperintahkan untuk memata-matai Jepang dan memantau pergerakan serta komposisi pasukan mereka.

Halaman
1234
Editor: Eflin Rote
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved