Breaking News:

Covid 19

Kasus Covid-19 di Kota Kupang Terus Melonjak, Ini Kata Ahli Kesmas FKM Undana 

Kasus Covid-19 di Kota Kupang Terus Melonjak, Ini Kata Ahli Kesmas FKM Undana 

Penulis: Gordy Donofan | Editor: Gordy Donofan
Dok. Pribadi
Dr.Yendris Krisno Syamruth,S.KM.,M.Kes 

Kasus Covid-19 di Kota Kupang Terus Melonjak, Ini Kata Ahli Kesmas FKM Undana 

POS-KUPANG.COM | KUPANG -- Kasus Covid-19 di Kota Kupang terus melonjak.

Data yang dihimpun POS-KUPANG.COM berdasarkan update data monitor Selasa, 26 Januari 2021 menyebutkan total kasus sebanyak 2.205 orang (naik sebanyak 225 orang).

Baca juga: Total Kasus Covid-19 di Indonesia Tembus 1 Juta, Suku Baduy di Banten Tidak Ada Kasus, Mengapa?

Baca juga: Pemkab Mabar Siap Gelar Vaksinasi Covid-19

Baca juga: PPI NTT Imbau Masyarakat Patuhi Protokol Kesehatan Covid-19

Masih dirawat sebanyak 1.443 orang (naik sebanyak 187 orang).  Sembuh sebanyak 700 orang (naik sebanyak 34 orang). Meninggal dunia sebanyak 62 orang (naik sebanyak 4 orang).

Jumlah tersebut merupakan perbandingan  dari hari Minggu, 24 Januari 2021 dengan hari ini Selasa, 26 Januari 2021. Data bersifat sementara  dan dapat berubah  sewaktu-waktu berdasarkan keadaan di lapangan.

Untuk informasi lebih lanjut dapat mengakses website kupangkota.go.id dan covid19.nttprov.go.id atau dapat menghubungi Call Center : 081239940976.

Ahlis Kesehatan Masyarakat (Kesmas) Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) Undana Kupang Dr. Yendris Krisno Syamruth, S.KM., M.Kes menilai lonjakan kasus tersebut  memang tidak bisa dipungkiri.

Doktor jebolan FKM Universitas Airlangga Surabaya ini menjelaskan tingginya kasus Covid-19 pada Januari 2021 disebabkan beberapa hal antara lain: tingginya mobilitas sosial, interaksi dan kerumunan yang minus protocol kesehatan di minggu-minggu akhir Desember 2020 dan minggu awal bulan Januari 2021.

Pria yang akrab disapa Dr. Yendris ini menegaskan hal tersebut sulit dielakkan.

“Dari sisi kewajiban pemerintah misalkan 3T, angka testing kita yang memang masih minim, ditunjang fasilitas lab yang terbatas dan pemeriksaan sampel yang menumpuk di dua lab yang ada saja, tracing kontak yang sangat terbatas, serta upaya treatment yang sangat mengandalkan fasilitas kesehatan yang akhir-akhir ini dari sisi kapasitas dan pelayanan mengarah ke situasi yang terancam overload kapasitas, idealnya semua fasilitas ksehatan tidak hanya menerima keluhan mengarah ke Covid-19, tetapi saat ini hampir setiap fasilitas kesehatan didominasi oleh kunjungan pasien yang suspek dan intensitasnya semakin meningkat, dari sisi situasi lingkungan kondisi cuaca memang mendukung tingginya kasus-kasus penyakit berbasis lingkungan,’’  ujar Dr. Yendris ketika dimintai tanggapannya oleh POS-KUPANG.COM Selasa (26/1/2021) malam.

Halaman
123
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved