Breaking News:

Berita Timor Leste

Negara Timor Leste Terbukti Tak Bisa Lepas dari Bayang-bayang Revolusi Portugal, Ini Faktanya

Negara Timor Leste Terbukti Tak Bisa Lepas dari Bayang-bayang Revolusi Portugal, Ini Faktanya

Kolase/Timor Lests Flag/Pos Kupang
Negara Timor Leste Terbukti Tak Bisa Lepas dari Bayang-bayang Revolusi Portugal, Ini Faktanya 

POS-KUPANG.COM - Negara Timor Leste Terbukti Tak Bisa Lepas dari Bayang-bayang Revolusi Portugal, Ini Faktanya

Sejarah Timor Leste tak lepas dari terjadinya revolusi di Portugal, yang dikenal sebagai 'Revolusi Anyelir'.

Meski diketahui kemerdekaan Timor Leste terjadi setelah pendudukan Indonesia, sebenarnya sebelum itu Bumi Lorosae pernah sekali mendeklarasikan kemerdekaannya.

Baca juga: Apakah Anda Lahir Tahun 1997? Selamat Tahun 2021 Tahun Kerbau Kamu Hoki Soal Cinta, Tak Percaya? Cek

Baca juga: Anak Jokowi Tak Dapat Giliran Vaksin, Gibran Malah Bilang Begini: Tidak, Terima Kasih, Maksudnya?

Baca juga: Mobil Bekas Murah Chevrolet Spin Mulai dari Rp 60 Juta, Varian, Spesifikasi,Daftar Harga Mobil Seken

Kemerdekaan itu hanya berlangsung 'seumur jagung', karena segera datang pasukan Indonesia menginvasi dan menjadikan Timor Leste, yang kala itu bernama Timor Timor, menjadi bagian wilayahnya.

Deklarasi kemerdekaan Timor Leste atas pendudukan Portugal kala itu dilakukan di bawah kekuasaan partai Fretilin, pada 28 November 1975.

Kesempatan itu datang setelah Terjadi penarikan pasukan Portugal dari Timor Leste.

Ketika itu, Portugal tengah disibukkan dengan kekacauan Revolusi Anyelir. Revolusi ini sendiri mengarah pada janji untuk membebaskan koloni.

Dikutip Kompas.com, melansir dari laman The Center for Justice and Accountability, kekosongan kekuasaan setelah penarikan pasukan Portugal kemudian banyak diisi oleh partai pro kemerdekaan dari akar rumput, yaitu Fretilin (Front Revolusioner untuk Timor Leste Merdeka).

Mereka mengambil peran semi-pemerintah dalam waktu-waktu ini.

Tindakan partai Fretilin itu sempat mendapat reaksi keras dari partai-partai lainnya, karena setiap partai memiliki misinya masing-masing.

Halaman
1234
Editor: maria anitoda
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved