Kabinet Jokowi

Sandiaga Uno Dinilai Bisa Dapat Karpet Merah di 2024 jika Jadi Menteri! Pindah ke 'Kandang Banteng'?

Nama mantan calon wakil presiden di Pilpres 2019, Sandiaga Uno, mengemuka di tengah isu perombakan atau reshuffle Kabinet Indonesia Maju.

Editor: Benny Dasman
katadata.com
mantan calon presiden Sandiaga Uno dikabarkan berpeluang maju lagi pada hajatan Pilres 2024 mendatang. 

POS KUPANG, COM - Nama mantan calon wakil presiden di Pilpres 2019, Sandiaga Uno, mengemuka di tengah isu perombakan atau reshuffle Kabinet Indonesia Maju.

Sandi disebut-sebut akan menyusul pasangannya di Pilpres 2019, Prabowo Subianto, sebagai menteri yang membantu kinerja Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin.

Pengamat Politik dan Hukum Ketatanegaraan dari Universitas Sebelas Maret Surakarta (UNS), Agus Riewanto, menilai Sandi bisa dapat karpet merah untuk maju dalam kontestasi Pilpres ke depan jika ditunjuk sebagai menteri.

"Panggung menteri itu menjadi kesempatan seseorang untuk menjadi tokoh nasional," ungkap Agus kepada Tribunnews.com, Senin (21/12/2020).

Sehingga, Sandi dipandang akan dengan mudah menjadi sosok yang akan kembali bertarung di kancah Pilpres, termasuk Pilpres 2024 mendatang.

"Bisa jadi Sandiaga Uno akan mendapat karpet merah untuk menjadi capres atau cawapres di kemudian hari," imbuhnya.

Hal itu dinilai Agus akan merugikan PDIP.

"Karena (menunjuk Sandi menjadi menteri) memberi panggung dia untuk menjadi tokoh nasional."

"Itu mengganggu PDIP jika PDIP tidak menyiapkan kader dengan baik, bahkan PDIP menyiapkan karpet merah untuk orang lain," ungkap Agus.

Namun, hal itu tidak akan menjadi masalah jika Sandi akan berpindah haluan menjadi 'kader banteng'.

"Itu kalau dia dari Gerindra, kita tidak tahu kalau tiba-tiba pindah ke PDIP, siapa yang tahu," ujar Agus.

Adapun Agus menyebut, jabatan Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) dan Menteri Sosial (Mensos) yang kosong setelah Edhy Prabowo dan Juliari P Batubara tersandung korupsi, tetap akan menjadi jatah kader partai.

"Logika awam politik, dugaan terkuat karena biasanya pembagian menteri bergantung pada kompensasi yang sudah disepakati oleh Presiden Jokowi dengan partai-partai."

"Besar kemungkinan, dua posisi menteri akan diisi oleh kader dari partai tersebut," ungkap Agus.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved