Breaking News:

Kasus Tanah Keranga Labuan Bajo Dalam Pandangan Aktivis Pergerakan HIPMMABAR-Jakarta

terletak di Keranga Kelurahan Labuan Bajo, Kecamatan Komodo, Kabupaten Manggarai Barat (Mabar), Provinsi NTT.

Penulis: Gecio Viana | Editor: Rosalina Woso
Dokumentasi pribadi Yosef Sampurna Nggarang untuk POS-KUPANG.COM.
Aktivis pergerakan sekaligus Pembina Himpunan Pemuda Mahasiswa Manggarai Barat (HIPMMABAR-JAKARTA), Yosef Sampurna Nggarang   

Menurut pria yang akrab disapa Yos Nggarang ini, makna dari rentetan pemeriksaan, penggeledahan dan penyitaan sejumlah dokumen dan penyitaan lokasi lahan Keranga, lanjut dia, adalah proses membuka 'tabir gelap' sengkarut persoalan tanah di Labuan Bajo.

"Pintu masuknya adalah lahan Pemda (aset negara) ini adalah proses menemukan kebenaran. Entah di mana kebenaran itu bersembunyi? Bagi yang mengikuti proses selama dua bulan ini, pasti mengetahui di mana dan siapa yang menyembunyikan? Sang waktulah yang akan menjelaskan ini," ungkapnya.

Menurutnya, saat ini di lokasi Keranga terdapat pintu gerbang pagar tembok dan besi sudah dipasang garis pita berwarna merah putih dari Kejaksaan RI. 

"Kira-kira 4 Meter dari gerbang sisi kiri terdapat pos penjagaan lengkap dengan kamar toilet," jelas Yos terkait kondisi terkini lahan Keranga.

Lebih lanjut, kurang lebih sejauh 100 meter, di dalam pagar terdapat dua papan plang penyitaan tertulis Surat Perintah Penyidikan Kepala Kejaksaan Tinggi Nusa Tenggara Timur Nomor: Print-15/N.3/Fd.1/10/2020 Tanggal 08 Oktober 2020; 2. Surat Perintah Penyitaan Kepala Kejaksaan Tinggi Nusa Tenggara Timur Nomor : Print-181/N.3.5/Fd.1/10/2020 Tanggal 08 Oktober 2020; 3. Surat Penetapan Wakil Kepala Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Pada Pengadilan Negeri Kupang. Dipasang pula tulisan: TELAH DISITA.

"Sebelah plang Kejaksaan ada plang yang bertuliskan,"DILARANG MASUK! TANAH INI MILIK H.M.ADAM DJUDJE". Di bawah tulisan itu terdapat semacam bekas pilox hitam menutupi rangkaian sambungan tulisan atas dipapan tersebut, sehingga plang itu sekarang berwarna putih, merah hitam," urainya.

Selanjutnya, tidak jauh dari dua plang ini terdapat dua bangunan, satu bangunan merupakan mushola dan bangunan lainnya adalah rumah. Di puncak bukit terlihat dari jauh ada satu bangunan dan di sisi selatan terdapat satu bangunan villa kecil namun antik.

"Pada sore hari, daerah lokasi ini menjadi salah satu tempat favorit orang-orang menikmati sunset,memandang pulau dan menikmati udara segar. Drone pesawat, terbang melintasi hamparan bukit Keranga. Dari bukit ini orang-orang bisa melihat puluhan kapal-kapal yang tiba dan mau pergi dari mana-mana dan bisa menikmati Labuan Bajo yang sudah beranjak menjadi kota," jelasnya.

Menurut Yos, keistimewaan Keranga terletak di sisi utara Labuan Bajo, masih deretan Waecicu-resoert Plataran Komodo. 

"Saat anda berada di Labuan Bajo,belum tentu anda bisa melihat bukit Keranga yang indah ini. Tapi Dari Keranga anda bisa menikmati Labuan Bajo. Mungkin karena keistimewaan itulah, orang-orang DKI 'tergoda' membeli lahan ini, dibeli dari orang lokal yang mengklaim bahwa lahan ini milik mereka," ujarnya.

Baca juga: Tim Satgas Covid-19 Sumba Barat Terus Awasi 16 Pasien Positif Virus Corona

"Rasa ingin memiliki lahan Keranga ini harus tertunda bahkan tidak akan terwujud . Mereka selama ini sudah berusaha untuk menguasai dan mau memilki. Namun, yang terjadi: gara-gara Keranga mereka menghadap aparat," tambahnya.(Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Gecio Viana)

Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved