Timor Leste Ngotot Ingin Merdeka, Nyatanya Pengangguran Masih Tinggi Meski 21 Tahun Lepas dari NKRI

Dengan tekanan internasional, akhinta Indonesua menyetujui penyelenggaran referendum. Hasillnya leih dari tiga prempat warga Timor Timur ingin menolak

Editor: Alfred Dama
Google
Patung Kristus Raja ikon Timor Leste yang merupakan peninggalan Indonesia 

Timor Leste Ngotot Ingin Merdeka, Nyatanya Pengangguran Masih Tinggi Meski 21 Tahun Lepas dari NKRI 

POS KUPANG.COM -- Timor Leste saat masih menjadi Provinsi ke-27 Indonesia dengan nama Timor Leste terus ngotot ingin merdeka agar bisa maju dan sejahtara

Dengan tekanan internasional, akhinta Indonesua menyetujui penyelenggaran referendum. Hasillnya leih dari tiga prempat warga Timor Timur ingin menolak otonomi khusus yang ditawarkan Pemerintah Indonesia. 

Mereka lebih memilih merdeka agar bisa manidiri dan maju

Pemerintah Indonesuia akhirnya meninggalkan Timor Leste bulan September 1999. Namun negara itu baru resmi diakui merdeka pada 20 Mei 2002.

Data UNDP menyeutkan, kini setelah 21 tahun mandiri, Timor Leste malah terjun bebas ke jurang kemisikinan. Negara itu kini menjadi negara tersmikin dengan posisi berada di 152 dari 162 negara

Pengangguran di Timor Leste juga sangat tinggi dan menjadi penyumbang yang menjadikan negara itu miskin

Kerumunan pemuda Timor Leste yang berdiri di depan Kedutaan Besar Portugal di Dili menjadi pemandangan yang tidak asing lagi dalam beberapa tahun terakhir.

Siswi SMP Nyambi Jadi PSK Usai Pamit Bikin Konten, Sang Ibu Histeris Hingga Hampir Pingsang

PASTIKAN Kecocokan Pasangan Anda Sesuai Zodiak: Gemini dan Capricorn, Taurus & Sagitarius

Mbak You Ramal Ariel NOAH Nikah Tahun 2020 ini dengan Sosok ini,Pacaran Tapi Belum Berani GoPublic

Celine Evangelista dan Stefan Wiliams Serius Pelajari Islam Diungkap Ustaz Riza, Sampai Pakai Hijab

Mereka berharap mendapatkan paspor Portugal dengan harapan melihat masa depan yang lebih baik di Eropa.

Mereka begitu ingin meninggalkan negara tersebut dengan alasan minimnya lapangan pekerjaan sebagaimana dilansir dari The Interpreter, Jumat (2/10/2020).

Menurut analisis dari Sensus Penduduk dan Perumahan Timor-Leste terbaru, pemuda yang berusia antara 15 hingga 24 tahun merupakan 20 persen dari total populasi pada 2015.

Ironisnya, laporan dari Sensus Analisis Angkatan Kerja menunjukkan bahwa tingkat pengangguran kelompok pemuda pada 2015 mencapai 12,3 persen, jauh lebih tinggi dari rata-rata nasional sebesar 4,8 persen.

Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa semakin tinggi pendidikan seseorang, semakin tinggi pula risiko menganggur.

Persentase pengangguran pada kaum muda yang tidak berpendidikan atau nonformal adalah di bawah 10 persen.

Kondisi Terkini Timor Leste Xanana Pesimistis
Kondisi Terkini Timor Leste Xanana Pesimistis (Lukas Coch/EPA)
Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved