Breaking News:

Kawal KIP Kuliah, TemanKIP Kunjungi Perbatasan Indonesia - Timor Leste

Pendidikan memainkan peran yang sangat signifikan dalam konteks pembangunan nasional

Dok Pribadi
Juventus Prima Yoris Kago, anggota Tim Staf Khusus Presiden wilayah Bali-Nusa Tenggara foto bersama Rektor Unimor Dr. Ir. Stefanus Sio 

POS-KUPANG.COM | KUPANG -- Pendidikan memainkan peran yang sangat signifikan dalam konteks pembangunan nasional. Cita-cita pembangunan hanya akan tercapai jika cita-cita untuk mencerdaskan kehidupan bangsa terlaksana secara baik dan tepat.

Presiden Joko Widodo dalam rangka mewujudkan visi pendidikan Indonesia menekankan pentingnya kesetaraan kesempatan bagi setiap anak bangsa dalam mengakses pendidikan.

Dalam rangka mewujudkan visi kesetaraan pendidikan tersebut, pemerintahan Joko Widodo melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan menggelontorkan dana sebesar Rp.4.1 triliun pada tahun ini dalam bentuk Kartu Indonesia Pintar Kuliah (KIP-K).

Warga dan TNI Gotong Royong Perbaiki Jalan Berlubang

Dana itu terbagi menjadi tiga skema yakni dana KIP-K 2020 untuk 200 ribu mahasiswa baru sebesar Rp.1.320 triliun, dana bidikmisi on going dan afirmasi perguruan tinggi untuk 267 ribu mahasiswa sebesar Rp.1.762 triliun, serta dana bantuan uang kuliah tunggal (UKT) bagi 400 ribu mahasiswa terdapak Covid-19 sebesar Rp.1.007 triliun.

Presiden Jokowi memerintahkan agar anggaran pendidikan yang besar itu tidak diselewengkan dan peruntukannya tepat sasaran. Karena itu ia meminta agar penyaluran dana KIP-K itu dikawal secara baik agar setiap anak Indonesia dapat mengenyam pendidikan.

Dhevall Leonardo Sudah Pergi, Karyanya Abadi

"Tentang program beasiswa, saya minta implementasi penyaluran KIP, KIP Kuliah dan beasiswa agar dikawal dengan baik sehingga tepat sasaran. Jangan sampai ada yang tidak sekolah gara-gara biaya," tandas Presiden Jokowi.

Dengan adanya program dana pendidikan melalui KIP-K ini presiden hendak menegaskan bahwa setiap anak Indonesia berhak untuk mendapat pendidikan yang layak dan karena itu negara berkewajiban untuk menyelenggarakan pendidikan yang layak tersebut termasuk menyediakan biaya sekolah.

Kehadiran dan Kiprah TemanKIP di Perbatasan Indonesia-Timor Leste

Menanggapi perintah Presiden Jokowi untuk memastikan penyaluran dana KIP-K tepat sasaran, Staf Khusus Presiden Aminuddin Mar'uf menginisiasi lahirnya TemanKIP sebagai sebuah giat sosial guna memastikan dana tersebut sampai kepada mereka yang paling membutuhkan.

Kehadiran TemanKIP, menurut Aminuddin, senafas dengan tujuan Presiden Jokowi dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa.

Halaman
123
Penulis: Ryan Nong
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved