Corona di ntt

Sekolah & Perguruan Tinggi di Sumba Timur Temukan Kendala Saat Pelajar Belajar Online Akibat Covid

salah satu sistem perkuliahan dengan metode daring. Sementara waktunya juga masih tetap mengikuti sistem perhitungan SKS.

Sekolah & Perguruan Tinggi di Sumba Timur Temukan Kendala Saat Pelajar Belajar Online Akibat Covid
POS KUPANG.COM/Screenshoot/ISTIMEWA
Percakapan antara siswa dan guru di SMAN 2 Waingapu melalui pesan WatsApp

Sekolah dan Perguruan Tinggi di Sumba Timur Temukan Kendala Saat Pelajar Belajar Online Akibat Covid-19

POS-KUPANG.COM| WAINGAPU--Akibat menularnya virus corona penyebab covid-19, para siswa di rumahkan guna mencegah mata rantai penularan virus mematikan ini, sistem belajar mengajar pun secara online.

Namun dengan sistem ini sejumlah sekolah di Sumba Timur menemukan kendala yakni ada siswa yang tidak memiliki hand phone android, tidak memiliki data dan tidak memiliki signal internet.

Kepsek SMAN 2 Waingapu Nimrot Ndjuka Mbani, S. Pd ketika dikonfirmasi POS-KUPANG. COM, Kamis (26/3/2020) mengatakan proses belajar mengajarnya secara online ini sesuai surat edaran gubernur NTT, dimana sekolah dapat menempuh beberapa cara sesuai kondisi dan fasilitas yang ada dan dimiliki siswa.

Pada umumnya siswa diberi materi dan tugas lewat watsapp (WA) grup kelas masing dan disitu terjadi interaksi antar siswa dan guru Mapelnya atau sebelum di rumahkan diberikan tugas dan hasilnya diserahkan pada guru Mapel saat masuk kembali, bila mendapat masalah atau kendala juga tetap berkomunikasi lewat WA grup kelasnya atau grup mata pelajarannya.

Terkait dengan waktu sistem belajar online, kata Nimrot tidak dibatasi. Kapan mengalami kendala yang dialami para siswa guru selalu siap dikontak melalui telepon atau pun WA.

"Waktunya tidak dibatasi karena guru selalu siap,"tandas Nimrot.

Ketika ditanya bagaimana interaksi saat pembelajaran berlangsung, Aku Nimrot, interaksinya berlangsung dengan baik. Komunikasi lewat WA grup kelas maupun grup Mapel.

Namun Nimrot, mengaku ada kendala yang ditemukan jika belajar secara online ini, yakni tidak semua anak memiliki handphone android, tidak punya paket data, kurang perhatian dan pengawasan dari orang tua dan kurang kesadaran siswa sendiri untuk menggunakan waktu belajar di rumah.

Kepala sekolah Kepsek SMA Negeri 1 Matawai La Pawu, Sumba Timur, Christian Nengi Rutung juga kepada POS-KUPANG.COM mengatakan untuk mencegah virus corona ini para siswa dirumahkan sesuai surat edaran gubernur NTT. Namun, para siswa dan guru tetap melakukan kegiatan belajar mengajar seperti biasa dengan cara online dan mandiri.

Halaman
123
Penulis: Robert Ropo
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved