Pandemi Corona

Para Ahli Ungkap Herd Immunity Bisa Memperlambat Penyebaran Virus Covid-19 dan Risiko Fatal Corona

Para Ahli Ungkap Herd Immunity Bisa Memperlambat Penyebaran Virus Covid-19 dan Risiko Fatal Corona

Para Ahli Ungkap Herd Immunity Bisa Memperlambat Penyebaran Virus Covid-19 dan Risiko Fatal Corona
Koreaboo
Para Ahli Ungkap Herd Immunity Bisa Memperlambat Penyebaran Virus Covid-19 dan Risiko Fatal Corona 

Para Ahli Ungkap Herd Immunity Bisa Memperlambat Penyebaran Virus Covid-19 dan Risiko Fatal Corona

POS-KUPANG.COM - Para Ahli Ungkap Herd Immunity Bisa Memperlambat Penyebaran Virus Covid-19 dan Risiko Fatal Corona

Kasus virus corona secara global, sampai dengan hari ini masih terus bertambah.

Setidaknya, hingga hari ini Senin (23/03/2020) ada sebanyak 339.712 kasus positif terkonfirmasi di dunia, dengan jumlah kematian sebanyak 14.704 orang dan yang dinyatakan sembuh adalah sebanyak 99.016 menurut data dari Worldometers.

Di tengah merebaknya virus corona, muncul sebuah istilah yang ramai diperbincangkan yakni Herd Immunity atau kekebalan kelompok.

Istilah ini menjadi pembicaraan publik usai Perdana Menteri Inggris Boris Johnson didampingi Petugas Kepala Medis Chris Whitty mengatakan bahwa sekitar 40 juta warga Inggris harus tertular virus itu.

Bahan Pembersih Ini Dikenal Mudah Hancurkan Virus Covid-19 Yang Terkenal Ganas, Kenali Gejala Corona

Jadwal Acara TV Hari Ini Selasa 24 Maret 2020 Trans TV RCTI SCTV GTV ANTV, Ada Liga Dangdut Indosiar

Johnson juga mengusulkan isolasi rumah untuk kasus-kasus yang dicurigai, tetapi pembatasan besar-besaran terhadap masyarakat tidak dilakukan.

Usai pernyataan itu, Inggris dianggap menjadikan herd immunity sebagai strategi mitigasi penanganan wabah di negara itu.

Sir Patrick Vallance Kepala Penasihat Ilmiah Inggris juga mengatakan pada Radio BBC hal serupa, bahwa untuk mengendalikan virus maka negara perlu membangun kekebalan kelompok.

Tak hanya Inggris, mengutip Independent, Mark Rutte, Perdana Menteri Belanda juga dianggap menggunakan strategi herd immunity dalam penanganan wabah.

Halaman
1234
Editor: Hasyim Ashari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved