SADIS! Seorang Suami Bunuh Istri, Membabi Buta Tusuk Perut Istri di Depan Orang Banyak

SADIS! Seorang Suami Bunuh Istri, Membabi Buta Tusuk Perut Istri di Depan Orang Banyak

SADIS! Seorang Suami Bunuh Istri, Membabi Buta Tusuk Perut Istri di Depan Orang Banyak
Akun Facebook Yuni Rusmini
Ilustrasi - Kasus pembunuhan istri dan penyanderaan anak kandung di Lampung 

Seorang pria berinisial H, tega membacok istrinya sendiri, Rosmiati, di Jalan Flamboyan, Pamulang, Tangerang Selatan, Selasa (10/12/2019) dini hari.

Akibat pembacokan tersebut korban meninggal dunia.

Kanit Reskrim Polsek Pamulang Iptu Totok Riyanto mengatakan, pembacokan tersebut dilatarbelalangi rasa cemburu pelaku terhadap istrinya.

Saat itu, pelaku yang emosi langsung membacok korban hingga mengalami luka pada bagian wajah.

"Motifnya ya karena cemburu. (Bacok) menggunakan golok," kata Totok saat dihubungi Kompas.com (jaringan Surya.co.id), Selasa (10/12/2019).

Usai membacok, pelaku langsung melarikan diri dengan meninggalkan korban.

Pelaku kabur ke rumah anaknya di kawasan Rawa Kalong.

"Kaburnya ke rumah anaknya.

Tapi saat itu anggota langsung melakukan penyelidikan dan berhasil ditangkap jam 4 subuh tadi," ujar Totok.

Saat ini pelaku dan barang buktinya telah dibawa ke Polsek Pamulang untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Suami Belah Perut Istrinya yang Hamil Tua Saat Sekarat

Romi Septiawan dan Erni Susanti bersama bayinya.
Romi Septiawan dan Erni Susanti bersama bayinya. (Instagram)

Luar biasa perjuangan ibu muda ini, saat dirinya dalam kondisi sakaratul maut.

Saat dibunuh suaminya, ibu ini sedang hamil tua yakni 36 Minggu.

Ibu ini mengalami luka parah saat ditebas parang oleh suaminya, namun dia lebih mementingkan nyawa bayi di dalam perutnya.

Tanpa belas kasihan, suami membelah perut istrinya untuk menyelamatkan bayi.

Erni Susanti (31) yang tengah hamil tua di Kelurahan Tanjung Jaya, Kecamatan Sungai Serut, Kota Bengkulu, menjadi korban pembunuhan, pada Kamis (21/2/2019).

Dikutip TribunWow.com (grup Surya.co.id) dari akun Facebook Yuni Rusmini, Kamis (21/2/2019), saat itu Erni tengah hamil tua.

Disebutkan oleh pelaku, Romi Sepriawan, di tengah meregang nyawa, Erni sempat meminta untuk bayi yang dikandungnya diselamatkan.

Berikut TribunWow.com rangkum sejumlah fakta yang runtut, dari kronologi hingga keadaan bayi Erni:

1. Erni Dibunuh oleh Suami karena Tak Beri Kode HP

VIRAL di WhatsApp (WA) dan IG, Video Pengakuan Suami Belah Perut Istri Hamil Tua Lalu Ambil Bayinya
VIRAL di WhatsApp (WA) dan IG, Video Pengakuan Suami Belah Perut Istri Hamil Tua Lalu Ambil Bayinya (Instagram)

Romi Sepriawan dan Erni merupakan sepasang suami istri.

Dalam video yang diunggah oleh akun Facebook Yuni Rusmini, Kamis (21/2/2019), Romi mengaku membunuh istrinya itu dipicu karena tak kunjung diberi tahu kode handphone (HP) sang istri, meski sudah meminta berulang kali.

"Sekitar 4 bulanan pak, masalahnya itu HP, jadi di HP dia itu seperti menyimpan sesuatu, kan pakai kode kan," kata Romi yang mengenakan kaos berwarna biru dalam video tersebut.

Romi menyebut sang istri terus enggan memberikan kode handphonenya.

"Terus saya bilang, 'jujur aja, saya terima, jujur', terus, dia jawab 'enggak ada apa-apa' cuma dia ngotot-ngotot terus," kata Romi menjelaskan percakapannya dengan sang istri.

Meskipun korban menegaskan tidak ada hal lain di handphone miliknya, Romi mengaku tetap tidak percaya.

"Cuma kata saya enggak mungkin (percaya) HP ini soalnya ini HP dia kunci dia masa dia enggak tahu ya kan di setel di HP," jelas Romi lagi Kamis (21/2/2019).

"Saya tanya apa dia kata enggak ada apa-apa tapi kok bisa ada (kode) sendiri enggak mungkin kata saya kan."

Ia juga mengatakan bahwa istrinya sempat marah saat ia bertanya mengenai kode handphone.

"Terus lama-lama saya tanya, dia balik ngotot, kadang saya diam kadang saya keluar kadang ribut kami," jelasnya.

Mengaku sudah bertengkar dengan sang istri selama 4 bulan, Romi mengaku tetap berusaha untuk mengalah.

Ia mengaku lebih memilih keluar rumah saat terlibat pertengkaran dengan istrinya yang sedang hamil itu.

"Pokoknya sudah empat bulanan kayak gitu, tapi kejadiannya seperti tadi pagi, aku ribut, aku keluar gitu sama kakak ini, sudah itu bagus lagi gitu kan," kata Romi.

Meskipun pertengkaran keduanya mulai membaik, namun Romi menilai bahwa sang istri kerap memancing permasalahan kembali.

"Dia itu sering jawab itu seperti mancing terus tapi ya aku lah yang salah ya," jelas Romi.

Bertengkar selama 4 bulan lamanya, emosi Romi kemudian memuncak sampai berujung dirinya tega membunuh Erni, istrinya.

Romi mengaku emosi lantaran tidak didengarkan saat sedang berbicara.

"Susah ngomongnya om, pas saya ajak ngobrol baik-baik dia tinggalin saya ke kamar," terang Romi.

"Padahal maksud saya mau tanya kan, terus masalah seperti itu kami tidak ada masalah lain," katanya.

Romi mengaku istrinya itu enggan memberikan kesempatan pada Romi untuk memberikan penjelasan sedikitpun.

"Di setiap saya ngajak ngobrol dia masuk ke kamar, enggak pernah apa jelaskan enggak ada apa-apa itu kata dia," tutur Romi.

"Atau tunggu saya dulu biar saya ngomel sedikit, enggak dia langsung tinggalin, kadang dia yang marah itulah puncaknya tadi om," kata Romi menjelaskan.

Tetangga ungkap kondisi korban usai suami belah perut istri yang viral di whatsapp (WA) dan IG
Tetangga ungkap kondisi korban usai suami belah perut istri yang viral di whatsapp (WA) dan IG (Kolase Instagram makassar_info dan tangkap layar Youtube Official Net News)

2. Romi suami bunuh istri dengan Parang

Masih dalam video yang diunggah akun Facebook Yuni Rusmini, Romi mengatakan ia mengaku telah membunuh istrinya.

Dalam keterangannya, Romi mengaku menghabisi nyawa istrinya, Erni menggunakan parang.

"Pakai parang," pungkasnya dalam video tersebut.

Dalam keterangan unggahan akun Facebook Yuni Rusmini disebutkan, bahwa parang yang digunakan oleh Romi untuk membunuh sang istri itu dia pinjam dari tetangga dengan alasan untuk membuka kelapa.

Setelahnya, Romi langsung menyembunyikan parang tersebut di dalam kamarnya di balik selimut di kamar tempat korban tidur.

"Setelah itu terjadilah cekcok, dan kemudian pelaku keluar rumah setelah itu kembali lagi meminjam parang milik tetangga dengan alasan ingin membuka kelapa, setelah meminjam parang ke tetangga nya," tulis akun Yuni Rusmini.

3. Erni Minta Bayinya Diselamatkan

Romi mengatakan, saat istrinya tengah terluka karena perbuatannya, korban sempat meminta Romi untuk menyelamatkan bayi yang dikandungnya.

"Terus dia kode anak katanya, saya ambil anaknya (dari dalam perut)," jelas Romi.

Setelah mengerti istrinya meminta tolong, Romi sempat merobek pinggang korban.

Setelah itu Romi mendatangi rumah seorang warga dengan berlumuran darah, dikutip dari Kompas.com.

Warga sekitar pun langsung mendatangi rumah korban.

Seorang saksi, yakni tetangga Romi, Samidi menceritakan kondisi Erni saat itu, dikutip dari channel YouTube Official NET News, Jumat (22/2/2019).

"Terlentang tadi, ada luka di pas pinggang," kata Samidi Jumat (22/2/2019).

Dari letak luka tersebut, Samidi menjelaskan bahwa bayi yang dikandung Erni turut keluar.

"Terus keluar anaknya, anaknya langsung diambil sama dokter itu tadi," terang Erni.

Sedangkan Romi saat itu langsung kabur setelah membunuh istrinya dan berteriak minta tolong.

"Suaminya lari tadi, lari ke belakang, setelah itu lari ke sungai itu," kata Samidi.

Namun tak lama setelah pelarian yang dilakukannya, Romi akhirnya memutuskan untuk menyerahkan diri kepada polisi yang ada di lokasi kejadian perkara.

"Dia (Romi) langsung serahkan diri," papar Samidi.

4. Kondisi sang Bayi

Dikutip dari Kompas.com, Jumat (22/2/2019), bayi berusia dua hari tersebut sedang mendapatkan perawatan intensif di Rumah Sakit Bayangkara.

Kepala Instalasi Rawat Inap RS Bhayangkara, Sri Hastuti menjelaskan bahwa kondisi bayi tersebut dalam keadaan sehat dan normal.

"Kondisi bayi di dalam kandungan saat terjadi kasus sudah 36 bulan. Kalaupun ingin dilahirkan sudah boleh. Berat bayi itu 3,9 kilogram, panjang badan 47 sentimeter," jelas Sri Hastuti, Jumat (22/2/2019).

Bayi tersebut ditangani oleh dokter spesialis anak dan disebutkan kodisi bayi dalam keadaan baik.

"Secara umum kesehatan bayi tersebut baik, sebenarnya sudah bisa dibawa pulang oleh keluarga jika pertimbangannya kesehatan," kata Sri.

"Namun, karena masih ada persoalan kasus hukum, mungkin kami masih menunggu dulu perkembangan hukumnya," tambah Sri.

Nenek dari bayi Erni tersebut, Asmawati juga menjelaskan bahwa sang bayi dalam keadaan baik.

"Cuma nangis normal, begitu pula dengan minum susu kuat. Ia juga belum diberi nama, nanti tunggu rembuk keluarga untuk memberikan nama," jelas Asmawati.

Asmawati mengaku bahwa dirinya yang justru menangis melihat nasib dari cucunya itu.

"Saya cuma menangis, kenapa kejam sekali pembunuh itu, padahal dia suami dan ayah kandung," ujar Asmawati.

Berikut Video Pengakuan Romi sesaat Setelah Membunuh Istrinya:

 

Artikel ini telah tayang di sripoku.com dengan judul BREAKING NEWS : Pelaku Pembunuhan Sadis Suami Bunuh Istri di OKU Selatan Diamankan di Kebun Kopi, https://palembang.tribunnews.com/2019/12/13/breaking-news-pelaku-pembunuhan-sadis-suami-bunuh-istri-di-oku-selatan-diamankan-di-kebun-kopi?page=all.
Penulis: Alan Nopriansyah
Editor: adi kurniawan

* SADIS! Seorang Suami Bunuh Istri, Membabi Buta Tusuk Perut Istri di Depan Orang Banyak

Editor: Bebet I Hidayat
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved