BREAKING NEWS: Di Lembata, NTT Umat Katolik Panitia Perayaan Idul Adha, Wabup Langoday Menari

Breaking news: Di Ile Ape Lembata, NTT Umat Katolik jadi panitia perayaan Idul Adha, Wakil Bupati Thomas Ola Langoday menari

BREAKING NEWS: Di Lembata, NTT Umat Katolik Panitia Perayaan Idul Adha, Wabup Langoday Menari
POS KUPANG.COM/RICKO WAWO
Wakil Bupati Lembata, Thomas Ola Langoday menari bersama dalam perayaan Idul Adha 1440 H di Desa Lamawara, Kecamatan Ile Ape, Minggu (11/8/2019) 

Breaking news: Di Ile Ape Lembata, NTT Umat Katolik jadi panitia perayaan Idul Adha, Wakil Bupati Thomas Ola Langoday menari

POS-KUPANG.COM | LEWOLEBA - Betapa Indahnya hidup beragama di Kecamatan Ile Ape, Kabupaten Lembata. Kebersamaan umat agama Islam dan Katolik yang sudah terjalin sejak dahulu kala masih kokoh dan utuh sampai sekarang.

Saat perayaan Idul Adha 1440 H, umat Katolik di Desa Lamawara dan Bungamuda menjadi panitia tingkat Kecamatan Ile Ape dan Ile Ape Timur.

Butuh 30 Menit Sembelih Sapi Kurban Bantuan Presiden Jokowi di Kota Kupang, Begini Suasananya

Padahal di dua desa ini mayoritas penduduknya beragama Katolik dan tercatat hanya 11 Kepala Keluarga yang beragama Islam.

Ketua Panitia lokal Hari Raya Idul Adha,
Albert Sili Niha Making, menuturkan semua persiapan terkait perayaan ini dipersiapkan oleh warga yang beragama Katolik. Sesama umat Islam tidak masuk dalam susunan kepanitiaan.

Mereka hanya mengurusi acara-acara teknis keislaman seperti mempersiapkan lomba kasidah dan peribadatan.

Ratusan Pelajar di Kota Maumere Antusias Ikuti Lawatan Budaya

"Semua dekorasi panggung, pasang tenda, makan minum dan soundsystem itu kami (umat katolik) yang kerja," ungkap Albert usai perayaan Idul Adha di Desa Lamawara, Kecamatan Ile Ape, Lembata, Minggu (11/8/2019).

Albert mengatakan selepas perayaan haji di Desa Palilolon, Kecamatan Ile Ape tahun 2018 silam, pimpinan umat Islam di kecamatan langsung bersilahturahmi ke Desa Lamawara dan meminta mereka menjadi panitia perayaan Idul Adha tahun 2019 dan sekaligus menjadikan desa tersebut sebagai lokasi perayaan kurban tingkat Kecamatan Ile Ape dan Ile Ape Timur.

Sehabis perayaan Idul Fitri, panitia untuk perayaan ini pun mulai dibentuk dan mereka langsung bekerja serta mencari dana perayaan Idul Adha 1440 H.

Kehidupan toleransi antar umat beragama di desa itu, kata Albert, memang sudah terjalin harmonis sejak lama. Bahkan di dalam satu rumah ada keluarga yang beragama Islam dan ada yang beragama Katolik.

Halaman
123
Penulis: Ricardus Wawo
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved