HEBAT! Kemendikbud Gandeng Kemenkoinfo Lakukan Hal Ini untuk Wilayah 3T

Ia mengatakan bahwa pihanya juga menggandeng Kementerian Komunikasi dan lnformatika (Kemenkoinfo) dalam penyediaan akses internet

HEBAT! Kemendikbud Gandeng Kemenkoinfo Lakukan Hal Ini untuk Wilayah 3T
www.bingkaiberita.com

POS-KUPANG.COM- Dalam rangka peningkatan kualitas pembelajaran di sekolah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menargetkan memberikan bantuan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) kepada 658 sekolah di daerah Terdepan, Terluar, dan Tertinggal (3T) pada tahun ini.

Hal tersebut disamapaikan oleh Kepala Pusat Teknologi Infomasi dan Komunikasi Pendidikan dan Kebudayaan (Pustekkom), Gogot Suharwoto, saat jumpa pers di Kantor Kemendikbud, Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (8/11/2017).

"Pemberian bantuan ini bertujuan untuk memberikan akses internet secara berkelanjutan dalam meningkatkan kualitas pembelajaran di sekolah," kata Gogot Suharwoto.

Baca: Dua Truk Pengangkut Kayu Diamankan

Ia mengatakan bahwa pihanya juga menggandeng Kementerian Komunikasi dan lnformatika (Kemenkoinfo) dalam penyediaan akses internet di sekolah-sekolah melalui program Redesain -USO  Obligation/Kewajiban Pelayanan Universal).

Yakni, menyediakan akses internet di 122 Kabupaten dari 24 Provinsi di Indonesia yang telah ditetapkan dalam Peraturan Presiden Rl Nomor 131 tahun 2015 sebagai Daerah tertinggal tahun 2015 2019.

Selain itu, kata Gogot, dari 122 kabupaten tersebul terdapat 35.478 sekolah jenjang SD, SMP, SMA, SMK, dan sebanyak 12.988 (36,60 persen) sekolah di daerah 3T belum memiliki koneksi internet sendiri, atau sudah sekitar 63,40 persen sekolah di daerah 3T sudah terkoneksi internet.

Baca: Gempa Guncang Bali Pulau Lombok Ikut Berguncang

"Juni 2017 sebanyak 659 sekolah sudah terimplementasi program tersebut. dengan rincian 28 sekolah di Provinsi Aceh, 1 di Provinsi Bali,  di Provinsi Banten, 13 Provinsi Bengkulu, 16 di Provinsi Gorontalo, 2 di Provinsi Jambi, 5 di Provinsi Jawa Barat, 1 Provinsi Jawa Tengah, 14 Provinsi Jawa Timur, 34 di Provinsi Kalimantan Barat, 5 di Provinsi Kalilmantan Selatan, 6 di Provinsi Kalimantan Tengah, 6 di Provinsi Kalimantan Timur, 8 Provinsi Kalimantan Utara," papar Gogot Suharwoto.

"Selanjutnya, 6 sekolah di Kepulauan Bangka Belitung terimplementasi Program USO, 13 di Kepulauan Riau, 11 di Provinsi Lampung, 83 di Provinsi Maluku, 47 di Provinsi Maluku Utara, 54 di Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), 80 di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), 42 di Provinsi Papua, 23 di Provinsi Papua Barat, 12 di Provinsi Riau, 18 di Provinsi Sulawesi Barat, 10 di Provinsi Sulawesi Selatan, 25 di Provinsi Sulawesi Tengah, 5 di Provinsi Sulawesi Utara, 19 di Provinsi Sulawesi Tenggara. Kemudian juga 17 di Provinsi Sumatera Barat, 18 di Provinsi Sumetara Selatan, 28 di Provinsi Sumatera Utara, dan 2 di Provinsi Dl. Yogyakarta," tambahnya.

Halaman
12
Editor: Djuwariah Wonga
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved