Hasil Survei Litbang "Kompas" : Loyalitas Pemilih Ahok-Djarot Relatif Terjaga

Hasil survei yang dilakukan Litbang Kompas menunjukkan elektabilitas pasangan cagub-cawagub nomor pemilihan dua DKI

Hasil Survei Litbang
TRIBUNNEWS / HERUDIN
Pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta nomor urut 2 Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat menyapa simpatisan saat konser Gue 2 di Lapangan Ex Driving Range, Senayan, Jakarta, Sabtu (4/2/2017). Konser yang diikuti sejumlah seniman dan budayawan itu sekaligus menjadi kampanye akbar Basuki-Djarot. 

POS KUPANG.COM, JAKARTA -- Hasil survei yang dilakukan Litbang Kompas menunjukkan elektabilitas pasangan cagub-cawagub nomor pemilihan dua DKI Jakarta Agus Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat meningkat.

Apabila pada survei 7-15 Desember 2016 elektabilitas pasangan calon ini 33 persen, kali ini menjadi 36,2 persen. Survei terbaru Litbang Kompas ini dilakukan pada 28 Januari-4 Februari 2017.

Dibandingkan dengan kedua pasangan calon lain, responden yang memilih Ahok-Djarot relatif terjaga loyalitasnya. Membandingkan dengan survei sebelumnya, 85 persen responden pemilih Ahok-Djarot tetap loyal memilih pasangan ini. Keinginan mengganti pilihan tetap ada meski proporsinya sangat kecil.

Calon alternatif pemilih pasangan ini yakni 6 persen ke pasangan Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni dan 7 persen memilih Anies Baswedan-Sandiaga Uno. Sementara itu, pemilih Ahok-Djarot yang kemudian berubah menjadi bimbang hanya 2 persen.

Perubahan pola dukungan tidak lepas dari situasi politik yang berkembang di masyarakat dan berbagai aksi kampanye yang semakin memperjelas sosok dan komitmen mereka dalam memimpin Jakarta.

Hasil survei juga mengungkapkan pertimbangan responden memilih kandidat. Dari sejumlah kriteria yang disebutkan, kriteria yang populer disebutkan responden antara lain pengalaman memimpin daerah/instansi pemerintah, latar belakang pendidikan, serta reputasi dan perjalanan karier.

Semua kriteria yang disebutkan responden akhirnya tervisualisasi melalui penampilan terbuka ketika kampanye atau debat publik. Bagi responden yang hadir dalam kampanye atau menyaksikan debat, preferensi mereka untuk memilih pasangan calon semakin kuat.

Penampilan kandidat secara terbuka menjadi penting bagi publik untuk menilai dan mempertebal keyakinan pada sosok yang diidealkan menjadi pemimpin.

Survei Litbang Kompas ini dilakukan secara tatap muka terhadap 804 responden minimal berusia 17 tahun yang tersebar di enam kota/kabupaten di Jakarta. Responden dipilih secara acak menggunakan metode pencuplikan sistematis dari daftar pemilih tetap (DPT) DKI Jakarta.

Survei menggunakan metode ini pada tingkat kepercayaan 95 persen dan margin of error (nirpencuplikan penelitian) lebih kurang 3,46 persen. Meskipun demikian, kesalahan di luar pencuplikan dimungkinkan terjadi. (Kompas.Com)

Editor: Rosalina Woso
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved