Opini Pos Kupang

Lisboa, De Carvalho dan Negeri Bencana

Tidak berselang lama setelah misa yang tenang dan khidmat dimulai, gempa dengan intensitas tinggi terjadi pada pukul 9:40.

Lisboa, De Carvalho dan Negeri Bencana
Ilustrasi Tsunami 

Oleh Fredy Saudale
Dosen Fakultas Sains dan Teknik Undana Kupang

POS-KUPANG.COM - Pada tahun 1755, Lisboa adalah kota terbesar ke empat di Eropa setelah London, Paris dan Viena. Terletak di tepi utara sungai Tagus, Pelabuhan Lisboa merupakan salah satu yang terbesar dan terpenting di Eropa.

Sabtu, 1 November 1755 di musim gugur yang cerah, adalah Hari Raya Semua Orang Kudus (All Saints' Day). Umat Katolik sedang bersiap-siap menuju tempat-tempat ibadah untuk melaksanakan misa. Carmo Convent di pusat kota Lisboa adalah salah satu gereja yang penuh sesak oleh umat yang menghadiri misa kedua pagi itu.

Tidak berselang lama setelah misa yang tenang dan khidmat dimulai, gempa dengan intensitas tinggi terjadi pada pukul 9:40. Gempa yang diperkirakan berkekuatan 8,5 -9,0 meruntuhkan atap Carmo Convent dan menewaskan banyak umat yang beribadah.

Ramalan Zodiak Hari Ini, Senin 7 Januari 2019, Aries Sibuk, Cancer Boros, Leo Sensitif

ASN Pemprov NTT Tidak Disiplin Kenakan Rompi Saat Apel

BTS Akan Keluarkan Album Terbaru Dengan Konsep Unik, Army Siap-siap Ya!

Selang 30 menit kemudian, pada pukul 10:10, gelombang tsunami besar setinggi 10-12 meter memasuki sungai Tagus dari arah Samudera Atlantik yang dengan derasnya menyapu habis kapal-kapal dan menghancurkan dinding laut yang mengelilingi kota.

Kurang lebih 100.000 manusia tewas dan 85 persen bangunan di Lisboa hancur. Gempa Lisboa dikenal sebagai bencana alam yang paling buruk yang pernah terekam dalam sejarah Eropa.

Bencana bukan Hukuman

Bencana Lisboa memunculkan kembali pertanyaan jika Tuhan maha baik mengapa Ia mengzjinkan bencana alam. Adalah filsuf asal Prancis Voltaire yang sangat tersentuh oleh penderitaan manusia akibat bencana Lisboa dan menuangkannya dalam Poème sur le désastre de Lisbonne (Puisi Bencana Lisboa).

Voltaire menolak pandangan filsafat optimisme yang popular saat itu yang mengklaim bahwa Tuhan menciptakan dunia yang baik adanya. Bahwa kejahatan ataupun bencana apapun yang terjadi akan tampak baik jika kita memahami tujuan dan makna yang lebih besar dari alam semesta yang ada di balik semua kejadian tersebut.  Penolakan Voltaire banyak disalahartikan sebagai pembelaan terhadap ateisme.

Namun, sesungguhnya ini lebih disebabkan karena pandangan tentang bencana sebagai suatu bentuk dari hukuman ilahi telah begitu tertanam dalam jiwa masyarakat dunia barat yang religius. Sehingga menolaknya dipandang sama dengan menolak konsep Tuhan.

Halaman
123
Editor: Putra
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved