Perkelahian Siswi SMA Negeri 7 Kupang

Dewan Prihatin Viral Perkelahian Siswi SMAN 7 Kupang. Ini yang Dituntut Para Wakil Rakyat Tersebut.

Perlu hidupkan pendidikan bimbingan konseling. Selain itu, perlu evaluasi pendidikan karakter di sekolah itu.

Dewan Prihatin Viral Perkelahian Siswi SMAN 7 Kupang. Ini yang Dituntut Para Wakil Rakyat Tersebut.
ILUSTRASI
Perkelahian antar siswi

Laporan Reporter Pos-Kupang.com Oby Lewanmeru

POS-KUPANG.COM | KUPANG - Viral video perkelahian dua siswi SMA Negeri 7 Kupang menjadi keprihatinan kalangan anggota DPRD Provinsi NTT. Dewan pun meminta Dinas Pendidikan Provinsi NTT untuk memberikan perhatian khusus terhadap sekolah-sekolah yang berpotensi terjadi perkelahian.

Anggota Komisi V DPRD NTT, Yohanis Rumat, Senin (16/4/2018) menyatakan, selain itu dinas teknis dan sekolah untuk menghidupkan kembali bimbingan konseling.

"Perlu hidupkan pendidikan bimbingan konseling di sekolah, sehingga kasus perkelahian siswa di SMAN 7 Kupang tidak terulang lagi. Selain itu, perlu evaluasi pendidikan karakter di sekolah itu," katanya.

Politisi PKB NTT ini menilai perkelahian antar siswi itu membuktikan lunturnya kebersamaan di sekolah akibat banyaknya perkembangan teknologi.

Baca: Perkelahian Siswi SMAN 7 Kupang, Ini Deretan Kasus Serupa di NTT. Dari Ruang Kelas Hingga di Stadion

Baca: VIRAL Video Perkelahian Dua Siswi SMA Negeri 7 Kupang, Gara-gara Rebutan Cowok?

"Karena itu, salah satu langkah solutif, yakni hidupkan bimbingan konseling kepada siswa di sekolah dan tingkatkan pendidikan karakter," katanya.

Dijelaskan, jangang sampai setelah ada persoalan baru pihak sekolah mulai mencari alasan, padahal pendidikan karakter itu sudah diterapkan sejak beberapa tahun lalu, bahkan sebenarnya sejak SD maupun SMP, siswa itu telah mendapat pendidikan karakter.

"Kalau seperti ini, maka bimbingan konselingnya masih kurang. Di sekolah ini harus gencar melakukan pembinaan kepada siswa agar mereka juga bisa menghargai satu sama lain,"ujarnya.

Halaman
12
Penulis: Oby Lewanmeru
Editor: Bebet I Hidayat
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help