Derita Pedagang di Larantuka, Seminggu Tak Pulang Rumah hingga Minta Anak Tunda Kuliah

Mama Regina yang datang dari Riangkroko, Kecamatan Tanjung Bunga harus bertahan sampai satu minggu di Larantuka baru bisa pulang kampung.

Derita Pedagang di Larantuka, Seminggu Tak Pulang Rumah hingga Minta Anak Tunda Kuliah
POS KUPANG/FELIKS JANGGU
Mama Vero dan Mama Margaretha karena tiada pembeli memilih ngobrol satu sama lain Rabu (11/4/2018). 

Laporan Wartawan POS-KUPANG.COM, Feliks Janggu

POS-KUPANG.COM|LARANTUKA - Pasar Inpres Kota Larantuka Flores Timur pekan terakhir setelah perayaan Paskah sepi setiap hari.

Para pedagang mengeluhkan barang dagangan tidak laku, sampai akhirnya rusak.

Mama Vero (50) dan Mama Regina Maran (51) menceritakan selama dua hari terakhir Pisang, Pepaya dan Singkong milik mereka tidak laku.

"Sepanjang hari ini dari pagi sampai sekarang pun, belum satu sisir pisang pun laku. Sekarang sudah jam 1 (Pukul 13.00 wita)," cerita Mama Regina.

Baca: Malam ini 110 Peserta Lakukan Gala Dinner Awali Pertemuan, Ini Lokasinya

Mama Regina yang datang jauh dari Riangkroko, Kecamatan Tanjung Bunga bahkan harus bertahan sampai satu minggu di Larantuka baru bisa pulang kampung.

"Dulu satu dua hari sudah habis semua jualan kita. Sekarang bahkan sampai satu minggu," cerita Mama Regina.

Mama Regina menuturkan kesulitan yang dihadapinya dengan lesunya pasar di Kota Larantuka.

"Tahun ini ngeri sekali. Kalau begini terus, hidup kami tambah susah no. Anak saya kalau telepon minta uang kuliah, kalau ia menangis kita juga jual sambil menangis di sini," cerita mama Regina dengan raut muka sedih.

Halaman
123
Penulis: Felix Janggu
Editor: Fredrikus Royanto Bau
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help