Konflik Sudan

Konflik Sudan Berlanjut, 1,3 Juta Warga Mengungsi Saat Jet Tempur Jatuh di Dekat Khartoum

Konflik Sudan, negara di tepi Laut Merah Afrika Timur, seperti belum ada tanda berakhir. Perang masih terus berkecamuk, jutaan warga harus mengungsi

Editor: Agustinus Sape
Reuters/Mohamed Nureldin Abdallah via abc.net.au
Asap mengepul di atas gedung-gedung setelah pemboman udara selama bentrokan antara Pasukan Dukungan Cepat paramiliter dan tentara di Khartoum bulan ini. 

POS-KUPANG.COM - Konflik Sudan, negara di tepi Laut Merah Afrika Timur, seperti belum ada tanda berakhir. Perang masih terus berkecamuk, sementara jutaan warga harus mengungsi.

Laporan terbaru menyebutkan, bentrokan antara faksi-faksi militer yang bersaing pecah pada hari Rabu di ibu kota Sudan, kata penduduk, mengancam untuk menghancurkan gencatan senjata rapuh yang dirancang untuk memungkinkan pengiriman bantuan dan meletakkan dasar untuk gencatan senjata yang lebih tahan lama.

Kesepakatan gencatan senjata, yang dipantau oleh Arab Saudi dan Amerika Serikat serta pihak-pihak yang bertikai, terjadi setelah lima minggu perang intensif di ibu kota Khartoum dan ledakan kekerasan di wilayah lain negara itu, termasuk wilayah barat Darfur.

Pertempuran tersebut mengadu domba tentara Sudan dengan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter yang kuat dan telah meningkatkan krisis kemanusiaan, memaksa lebih dari 1,3 juta orang meninggalkan rumah mereka dan mengancam untuk mengacaukan wilayah yang lebih luas.

Konflik tersebut telah menewaskan sedikitnya 863 warga sipil, termasuk sedikitnya 190 anak-anak, dan melukai lebih dari 3.530 lainnya, menurut angka terbaru dari Sindikat Dokter Sudan—yang sebagian besar melacak korban sipil.

Gencatan senjata telah membawa ketenangan relatif dalam pertempuran di Khartoum pada hari Selasa, meskipun sedikit tanda peningkatan bantuan kemanusiaan yang cepat.

Saksi melaporkan bentrokan di beberapa wilayah ibu kota pada Rabu sore.

Asap hitam di sebelah barat Khartoum tengah terlihat mengepul ke udara, dan terjadi penembakan di dekat sebuah kamp tentara di Khartoum selatan, kata mereka.

Di Bahri, salah satu dari tiga kota di sekitar pertemuan sungai Nil Biru dan Nil Putih yang membentuk ibu kota Sudan yang lebih besar, suara bentrokan dan tembakan artileri terdengar.

Baca juga: Konflik Sudan - Pertempuran Guncang Khartoum, Gencatan Senjata Dilaporkan Mencapai Kemajuan

Saksi di Omdurman, kota ketiga, melaporkan bahwa sebuah pesawat tempur tentara telah ditembak jatuh, dan video yang diposting di media sosial menunjukkan kejadian tersebut. Rekaman itu tidak dapat segera diverifikasi.

Sebelumnya, warga melaporkan adanya tembakan artileri di dekat pangkalan militer Wadi Sayidna di pinggiran Omdurman.

Gencatan senjata disepakati pada hari Sabtu setelah pembicaraan di Jeddah yang ditengahi oleh Arab Saudi dan Amerika Serikat. Pengumuman gencatan senjata sebelumnya gagal menghentikan pertempuran.

Arab Saudi dan Amerika Serikat pada Selasa malam mengatakan anggota mekanisme pemantauan gencatan senjata yang mencakup perwakilan tentara dan RSF telah melakukan untuk melibatkan rantai komando mereka tentang pelanggaran gencatan senjata yang dilaporkan.

Kami merasa hancur secara emosional

Halaman
12
BERITATERKAIT
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved