Timor Leste

Bos Woodside Membuat Kesalahan dengan Komentar LNG Timor Leste

Kepala eksekutif Woodside Energy Australia (ASX:WDS) tampaknya telah membuat kesalahan dengan komentarnya

Editor: Agustinus Sape
energyvoice.com
TIMOR LESTE - Mural bendera Timor Leste di tembok tua. Bos Woodside membuat kesalahan dengan komentar LNG Timor Leste 

POS-KUPANG.COM - Kepala eksekutif Woodside Energy Australia (ASX:WDS) tampaknya telah membuat kesalahan dengan komentarnya bahwa perusahaan terbuka untuk meninjau kembali pengembangan ekspor LNG lapangan hijau di Timor Leste. Secara signifikan, melodrama di sekitar proyek kemungkinan besar akan berlanjut.

Woodside telah bersikukuh selama lebih dari 10 tahun bahwa menyalurkan gas dari ladang Greater Sunrise yang belum dikembangkan ke terminal ekspor gas alam cair (LNG - Liquid Natural Gas) ladang hijau di darat Timor Leste akan menantang secara teknis dan tidak dapat diterima secara komersial.

Sekitar 70 persen dari Greater Sunrise – yang terdiri dari ladang Sunrise dan Troubadour – terletak di dasar laut Timor Leste setelah kesepakatan batas laut tahun 2018 dengan Australia.

Namun, pada pengarahan investor pada hari Kamis 1 Desember 2022, Meg O'Neill, yang ditunjuk sebagai CEO tetap Woodside pada Agustus 2021, membuat perubahan signifikan pada posisi perusahaan terhadap pengembangan Sunrise.

Woodside sebelumnya bersikeras bahwa hanya pemrosesan gas Sunrise di darat di Darwin, Australia utara, yang dapat diterima, menyoroti alasan komersial dan risiko teknis pemasangan jaringan pipa di atas Palung Timor di laut dalam.

Namun, dia mengatakan Woodside sekarang menyadari pentingnya pembangunan darat di Timor Leste untuk negara itu dan oleh karena itu Woodside telah membuka kembali pembicaraan seputar konsep pengembangan potensial untuk Sunrise di Timor Leste, juga dikenal sebagai Timor Lorosae.

Baca juga: Timor Leste Hargai Jasa Tentara 

Tampaknya O'Neill telah didorong ke arah kebenaran politik, mungkin oleh pemerintah Buruh Australia, yang memenangkan kekuasaan pada bulan Mei, dan yang memiliki hubungan yang kuat secara historis dengan kepemimpinan dan elite kuat Timor Lorosae.

Memang, sejak kemenangan Partai Buruh, retorika atas macetnya pembangunan Sunrise memanas.

Pada bulan Oktober, Australia menunjuk mantan perdana menteri negara bagian Victoria Steve Bracks sebagai perwakilan khusus untuk proyek gas Greater Sunrise di Timor Leste karena kedua negara berusaha untuk memecahkan kebuntuan tentang bagaimana mengembangkan ladang gas, lapor Reuters.

“Bracks akan mewakili Pemerintah Australia dan berkonsultasi dengan Pemerintah Timor Leste dan pemangku kepentingan utama lainnya, termasuk Usaha Patungan Sunrise,” kata Menteri Luar Negeri Penny Wong dalam sebuah pernyataan.

Bracks memiliki pengetahuan mendalam tentang Timor Leste dan hubungan dekat dengan rakyat dan pemimpinnya karena keterlibatannya yang dekat selama bertahun-tahun, kata Wong.

Memang, Bracks memiliki hubungan yang sangat nyaman dengan pimpinan Timor Leste, khususnya Xanana Gusmao, pemimpin de-facto negara tersebut.

Sekarang, Woodside secara terbuka membuat perubahan signifikan. Meskipun, ironisnya, tokoh-tokoh kuat di koridor kekuasaan Timor Lorosae secara diam-diam mempertimbangkan kembali keuntungan dari pivot yang memungkinkan Woodside menyalurkan gas ke kilang LNG yang ada di Darwin untuk diproses.

Komentar O'Neill pasti akan dilihat sebagai secercah dukungan dari para pendukung Timor Lorosae untuk pembangunan lapangan hijau skala besar di pantainya sebelum pemilihan parlemen tahun depan.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved