Breaking News:

Berita Kota Kupang

Dinsos Kota Kupang Usulkan 8.737 Peserta BPJS Gunakan APBN

Dinas Sosial (Dinsos) Kota Kupang mengusulkan 8.737 peserta BPJS Kesehatan yang iuran pembayarannya dibayarkan oleh pemerintah pusat

Editor: Kanis Jehola
POS-KUPANG.COM/HO-DOK. WEBSITE BPJS KESEHATAN
LOGO - Logo dari Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan. Gambar diambi Rabu, 12 Januari 2022. 

Laporan Kontributor POS-KUPANG.COM, Irfan Hoi

POS-KUPANG.COM, KUPANG- Dinas Sosial (Dinsos) Kota Kupang mengusulkan 8.737 peserta BPJS Kesehatan yang iuran pembayarannya dibayarkan oleh pemerintah pusat, menggunakan APBN

Dinsos mengusulkan peserta peserta Penerima Bantuan Iuran Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan (PBI BPJS) pasca status kepesertaannya dinonaktifkan beberapa waktu lalu.

Kepala Dinsos Kota Kupang, Lodowik Djungu Lape mengatakan, Kementrian Sosial beberapa waktu telah menonaktifkan status kepesertaan dari 8.737 peserta PBI BPJS yang iuranya dibayar menggunakan APBN.

"Penonaktifan ini dikarenakan persoalan data, namun Dinas Sosial telah melakukan verifikasi dan validasi data peserta yang dinonaktifkan," kata dia, Rabu 12 Januari 2022.

Baca juga: 9 Juta Kartu Peserta BPJS Kesehatan Dinonaktifkan, Ini Tanggapan Kepala Ombudsman RI Perwakilan NTT

Hasil verifikasi dan validasi data yang dilakukan, telah diusulkan kembali ke Kemensos untuk diaktifkan kembali dan diketahui hingga kini masih menunggu hasil.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kota Kupang, drg Retnowati mengaku, penerima bantuan iuran BPJS dari Pemerintah Kota Kupang, memang harus terinput dalam data SIKS-NG Dinas Sosial.

"Data SIKS-NG yang diinput oleh Dinas Sosial itu merupakan data yang didapat atau diusulkan dari setiap Kelurahan," sebut Retnowati.

Retnowati mengatakan dari data tersebut, Dinas Sosial akan mendorong atau mengirimkan data tersebut ke pemerintah pusat, dalam hal ini Kementerian Sosial untuk di cover menggunakan APBN.

Baca juga: Pengguna Dinonaktifkan, Kepala BPJS Kesehatan Kupang: Yang Punya Hak Jawab di Dinsos

"Apabila dari data yang dikirimkan tersebut tidak tercover oleh APBN, maka datanya dikirimkan ke Dinas Kesehatan untuk dijadikan kepesertaan penerima bantuan iuran APBD Kota Kupang," ujarnya.

Halaman
12
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved