Breaking News:

Laut China Selatan

Kabar Laut China Selatan, Bak Jilat Ludah Sendiri, Muak dengan China, Australia Sembur Api

Kabar Laut China Selatan, Bak Jilat Ludah Sendiri, Muak dengan China, Australia Sembur Api

Editor: Gordy Donofan
SHUTTERSTOCK
SHUTTERSTOCK Bendera Australia. 

POS-KUPANG.COM - Bak jilat ludah sendiri, Australia mengatakan, tindakan China bertentangan dengan retorika perdamaian.

Menteri pertahanan mengatakan ada 'keterputusan yang signifikan' antara apa yang dikatakan China dan apa yang dilakukannya.

Dikutip dari Al Jazeera, Australia mengecam tindakan "mengkhawatirkan" China tidak sesuai dengan retorikanya tentang mempromosikan perdamaian dan kemakmuran di Laut China Selatan.

Menteri pertahanan Australia mengatakan pada hari Jumat (26/11/2021) setelah sebuah kapal angkatan laut China dilacak berlayar melalui zona ekonomi eksklusif negara itu.

Baca juga: China Sangat Mendesak, Filipina Tidak akan Pindahkan Kapal Perang dari Laut China Selatan

Menteri Pertahanan Peter Dutton menyebutkan militerisasi China di Laut China Selatan, agresi baru-baru ini terhadap Taiwan dan pengenalan undang-undang keamanan nasional di Hong Kong sebagai contoh di mana tindakan China gagal menyamai retorikanya.

“Kita semua akrab dengan klaim yang sering dilakukan pemerintah China bahwa mereka berkomitmen untuk perdamaian, kerja sama, dan pembangunan,” kata Dutton dalam pidatonya di Canberra.

“Namun kami menjadi saksi adanya keterputusan yang signifikan antara kata-kata dan tindakan. Kami telah mengamati dengan cermat karena pemerintah China telah terlibat dalam kegiatan yang semakin mengkhawatirkan.”

Kedutaan Besar China di Canberra mengatakan Dutton telah mendistorsi kebijakan luar negeri China, menyesatkan rakyat Australia dan "mengipasi konflik dan perpecahan antara masyarakat dan negara".

“Tidak dapat dibayangkan bahwa hubungan China-Australia akan mengambil momentum yang baik … jika pemerintah Australia mendasarkan strategi nasionalnya pada analisis tanpa visi dan mentalitas yang ketinggalan zaman,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Hubungan antara kedua negara mencapai titik nadir pada tahun 2020 ketika Canberra mendukung penyelidikan PBB tentang asal usul COVID-19, yang pertama kali muncul di kota Wuhan di China dua tahun lalu.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved