Breaking News:

Laut China Selatan

PM Australia: Angkatan Laut China Memiliki 'Semua Hak' untuk Beroperasi di ZEE Kami

Kapal angkatan laut China memiliki hak untuk beroperasi di zona ekonomi eksklusif Australia, sama seperti Australia dan negara-negara lain

Editor: Agustinus Sape
kolase POS-KUPANG.COM/intagram
Perdana Menteri Australia Scott Morrison dan Presiden China Xi Jinping. 

PM Australia: Angkatan Laut China Memiliki 'Semua Hak' untuk Beroperasi di Zona Ekonomi Eksklusif Kami

POS-KUPANG.COM, CANBERRA - Kapal angkatan laut China memiliki hak untuk beroperasi di zona ekonomi eksklusif Australia, sama seperti Australia dan negara-negara lain memiliki hak untuk kebebasan bergerak di Laut China Selatan, Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan Jumat 26 November 2021.

Selama konferensi pers Jumat di Australia Selatan, Morrison ditanya tentang laporan bahwa kapal pengintai Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat (PLAN) Yuhengxing (798) telah melakukan pengawasan di lepas pantai Australia selama tiga minggu pada bulan Agustus dan September.

“Mereka memiliki hak untuk berada di sana di bawah hukum maritim internasional, sama seperti kita memiliki hak untuk berada di Laut China Selatan, dan negara-negara demokrasi liberal bebas lainnya memiliki hak untuk memiliki kebebasan bergerak di Laut China Selatan. Pergerakan kami di Laut China Selatan dan negara-negara lain telah menjadi tantangan bagi Australia,” kata Morrison.

Morrison melanjutkan dengan mengatakan bahwa karena Australia telah membela haknya untuk berada di Laut China Selatan, menekankan kebebasan berbicara dan kebebasan pers, dan sedang membangun kemampuan pertahanannya – termasuk pembangunan kapal selam bertenaga nuklir – China telah mengambil masalah dengan Australia dan kedua negara memiliki hubungan yang tegang.

Morrison menambahkan bahwa masalah-masalah ini, bagaimanapun, “bukanlah masalah yang akan diberikan oleh pemerintah yang menghargai diri sendiri seperti Australia, atau memang demokrasi liberal yang menghargai diri sendiri.”

Perdana Menteri Australia mengatakan situasi menunjukkan bahwa tidak ada yang bisa berpuas diri di Indo-Pasifik.

“Mereka memiliki hak untuk berada di tempat mereka berada. Kami tahu mereka ada di sana dan mereka bisa berada di sana di bawah hukum maritim internasional,” kata Morrison.

“Tapi jangan berpikir sejenak bahwa kita tidak mengawasi mereka, karena mereka berusaha mengawasi kita. Apa yang ditunjukkannya sekarang adalah tidak ada yang bisa berpuas diri tentang situasi di Indo-Pasifik.”

Australia's Daily Telegraph melaporkan pada hari Jumat bahwa kapal itu terlihat mengitari pantai Australia selama tiga minggu pada bulan Agustus dan September, dan bahwa sumber telah memberi tahu surat kabar tersebut bahwa kapal tersebut memasuki ZEE Australia sepanjang 200 kilometer di lepas pantai Darwin pada bulan Agustus sebelum perlahan-lahan menuju ke selatan, memeluk garis pantai dan memantau sejumlah daerah pelatihan militer penting saat melakukan perjalanan sejauh selatan ke Sydney.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved