Breaking News:

Laut China Selatan

Xi Jinping Adili ASEAN di KTT Saat Duterte Menyerang Masalah Laut China Selatan

Tugas bertemu dengan rekan-rekan ASEAN biasanya berada di tangan Perdana Menteri China Li Keqiang, orang kedua di negara itu.

Editor: Agustinus Sape
thenews.com.pk
Presiden China Xi Jinping 

Xi Jinping Adili ASEAN di KTT Saat Duterte Menyerang Masalah Laut China Selatan

Myanmar hilang karena presiden China berjanji lebih banyak perdagangan dan vaksin

POS-KUPANG.COM - Presiden China Xi Jinping pada hari Senin 22 November 2021 membuat penampilan langka dalam pertemuan puncak online khusus dengan para pemimpin dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), menekankan komitmen kuat Beijing terhadap blok tersebut dan berjanji untuk membeli produk pertanian ASEAN senilai miliaran dolar.

Tugas bertemu dengan rekan-rekan ASEAN biasanya berada di tangan Perdana Menteri China Li Keqiang, orang kedua di negara itu.

Partisipasi Xi Jinping dipandang sebagai sinyal dari kendalinya yang diperluas atas urusan luar negeri serta ambisi China untuk memainkan peran regional yang lebih menonjol.

Namun KTT hari Senin, yang dimaksudkan untuk memperingati 30 tahun dialog ASEAN-China, juga menyoroti tantangan yang terus-menerus, dengan Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengemukakan "keprihatinan besar" atas Laut China Selatan.

"Kita perlu mempraktikkan multilateralisme sejati dan berpegang pada prinsip bahwa urusan internasional dan regional ditangani melalui diskusi di antara kita semua," kata Xi kepada ASEAN, menurut transkrip terjemahan yang dirilis oleh media pemerintah. "China dengan tegas menentang hegemonisme dan politik kekuasaan."

Sebaliknya, dia berjanji untuk tidak "menindas" negara-negara kecil dan mengatakan "China mengejar koeksistensi persahabatan jangka panjang dengan negara-negara tetangga," bersumpah untuk "bekerja menuju komunitas China-ASEAN yang lebih dekat dengan masa depan bersama."

KTT tersebut mengikuti serangkaian perkembangan domestik dan diplomatik utama untuk Xi Jinping.

Refresh dari pertemuan virtual pertamanya dengan Presiden AS Joe Biden pekan lalu, posisi Xi ditingkatkan oleh "resolusi historis" yang disetujui oleh Partai Komunis China.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved