Breaking News:

Laut China Selatan

Pidato Double Ten Presiden Taiwan Tsai Ing-wen Merupakan Lelucon Politik

Democratic Progressive Party (DPP) yang memisahkan diri tidak dapat menculik surat wasiat dari 23 juta rekan senegaranya Taiwan

Editor: Agustinus Sape
Kantor Presiden Taiwan/AP:Xinhua/Li Xueren
Presiden Taiwan Tsai Ing-wen dan Presiden China Xi Jinping. 

Pidato Double Ten Presiden Taiwan Tsai Ing-wen Merupakan Lelucon Politik

Democratic Progressive Party (DPP) yang memisahkan diri tidak dapat menculik surat wasiat dari 23 juta rekan senegaranya Taiwan

POS-KUPANG.COM - Suatu hari setelah Presiden China Xi Jinping memperingatkan para separatis Taiwan dan menekankan bahwa masalah Taiwan akan diselesaikan bersama dengan peremajaan nasional dalam pidatonya pada hari Sabtu menandai peringatan 110 tahun Revolusi 1911, pemimpin regional Taiwan Tsai Ing-wen terus menipu komunitas internasional dan orang Taiwan dengan menyembunyikan kebenaran bahwa otoritas pemisahan diri di pulau itu adalah akar penyebab ketegangan lintas-Selat.

Diadakan dengan tema "Forming a democratic alliance and collecting friends from all over the world (Membentuk aliansi demokratis dan mengumpulkan teman-teman dari seluruh dunia)," tahun Double Ten Day ini, hari libur umum di pulau Taiwan yang awalnya dimaksudkan untuk memperingati Revolusi Tiongkok 10 Oktober 1911, telah dilihat oleh pengamat di seberang Selat sebagai lelucon lain yang dipentaskan oleh Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa dan pemimpinnya Tsai Ing-wen yang berfungsi untuk mempromosikan agenda desinisasi mereka dan melamun tentang "teori dua negara."

Dalam pengkhianatan yang jelas terhadap ide pemimpin Revolusi 1911 Sun Yat-sen dan misi peremajaan dan penyatuan kembali nasional Tiongkok yang tidak terpenuhi, para pemimpin DPP termasuk Tsai sendiri dan pemimpin "Legislatif Yuan" Taiwan Yu Shyi-kun tidak menyebut nama atau roh Sun sekali pun. Kamis pagi, Tsai menyebut wilayah itu dengan istilah canggung "Republik China Taiwan."

Sun adalah bapak pendiri Kuomintang (KMT) dan Republik Tiongkok (1912-1949), dan setelah kematian Sun, penggantinya Chiang Kai-shek mengkhianati revolusi dan kebijakan Sun untuk bekerja sama dengan Partai Komunis Tiongkok (CPC) , dan melancarkan pembantaian dan perang saudara melawan BPK. Akhirnya, KMT dikalahkan oleh BPK dan melarikan diri ke pulau Taiwan pada tahun 1949.

Pada hari Sabtu, pada pertemuan tingkat tinggi yang menandai peringatan 110 tahun Revolusi 1911 yang diadakan di Aula Besar Rakyat di Beijing, Presiden China Xi Jinping mengatakan masalah Taiwan akan diselesaikan bersama dengan peremajaan nasional dan memperingatkan bahwa separatis adalah ancaman serius untuk misi itu, dan bahwa mereka yang mengkhianati negara akan menghadapi pengadilan sejarah.

Xi Jinping menekankan bahwa pertanyaan Taiwan adalah masalah internal China yang tidak dapat diintervensi oleh kekuatan eksternal. Tidak ada yang boleh meremehkan tekad, kemauan dan kemampuan rakyat China dalam menjaga kedaulatan dan integritas wilayah, katanya.

Dalam pidato hari Minggu, Tsai tidak menyatakan fakta bahwa tahun Double Ten Day ini menandai peringatan 110 tahun Revolusi 1911 selama pidatonya pada hari Minggu pagi, tetapi hanya menekankan bagaimana "negara" telah maju dari kemiskinan ke kemakmuran di masa lalu " 72 tahun" (sejak rezim Republik Tiongkok melarikan diri ke pulau Taiwan pada tahun 1949), dan keyakinan dalam "memastikan kedaulatan dan menjaga tanah air" adalah kunci untuk mendukung kelangsungan hidup pulau Taiwan dan membina demokrasi.

Chang Ya-chung, presiden Sekolah Sun Yat-sen di Taiwan dan anggota KMT, partai oposisi utama Taiwan, memandang lelucon hari Minggu oleh Tsai dan DPP sebagai perpanjangan dari agenda lama mereka untuk memotong sejarah Taiwan dari Republik China, dalam penyangkalan terhadap "prinsip satu-China," untuk mempromosikan gagasan "dua negara."

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved