Breaking News:

Berita Nagekeo

Embu  Agapitus Prakarsai Seminar Bertema Suanggi  di Kabupaten Nagekeo

Marsekal Pratama TNI (Purnawirawan) Drs. Embu Agapitus, M.Si (Han) memrakarsai sebuah seminar

Penulis: Paul Burin | Editor: Kanis Jehola
POS KUPANG.COM/ISTIMEWA
Para peserta seminar mengikuti seminar bertema Suanggi di Desa Ladolima, Keo Tengah, Kabupaten Nagekeo, Jumat, 24 September 2021. 

POS-KUPANG.COM, KUPANG -   Marsekal Pratama TNI (Purnawirawan) Drs. Embu Agapitus, M.Si (Han) memrakarsai sebuah seminar  yang bertopik,  Fenomena Pe'u Polo (Tuduhan sebagai Santet, Sihir dan Suanggi) yang marak berkembang di Desa Ladolima Raya, Kecamatan Keo Tengah, Kabupaten Nagekeo, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (24/9) pukul 10.45 sampai pukul 14.30 Wita.  Seminar ini membedahnya dari  perspektif  teologi, kesehatan, hukum dan psikologis. 

Seminar yang berlangsung di Aula Paroki Santo Mikael Mundemi ini  dihadiri kepala desa dan perangkatnya, para tokoh masyarakat, tokoh agama, tokoh pemuda, tokoh adat, kepala sekolah, utusan pelajar dan masyarakat setempat. 

Hadir pula Pastor Paroki Mikael Mundemi, RD Yohanes Soro, Pr. Sedangkan ketua panitia kegiatan ini dipercayakan kepada Beni Embu.

Marsekal Pratama TNI ( Purn)  Embu Agapitus dalam sambutannya mengatakan, kegiatan seminar tersebut merupakan bentuk kepedulian dan kecintaannya sebagai anak asli Mundemi untuk memberikan pencerahan dan mempererat persaudaraan serta memupuk perdamaian di Ladolima Raya.

Kegiatan ini kata Mantan Kepala Staf Komando Garnisum Tetap II/Bandung, ini semata untuk mengubah pola pikir terkait fenomena Pe'u Polo di wilayah itu.

Epi yang juga lulusan Sepamilwa ABRI  tahun 1986 ini berharap agar kegiatan ini dapat memberikan pencerahan sekaligus mendorong adanya rekonsiliasi/ perdamaian bagi para pihak yang sedang berkonflik untuk dapat menyelesaikannya secara kekeluargaan. 

Pakar Teologi Dr. Lukas Djua, SVD menggarisbawahi bahwa fenomena Pu'u Polo merupakan masalah yang aktual, umum, sensitif dan berat. Kejadian seperti ini kata dia, hampir terjadi di berbagai belahan dunia  dan kerapkali menebar konflik.

Setiap kelompok masyarakat memahami akan hakekat dari Pe'u Polo atau suanggi ini secara berbeda-beda. Namun, memiliki arti yang sama, yaitu berkaitan dengan roh jahat, menyembah berhala dan tidak percaya pada Tuhan. 

Pe'u Polo kata dia, tak dapat dibuktikan  dengan akal sehat, namun dapat mengakibatkan konflik horisontal di tengah masyarakat. Juga menuduh orang melakukan sesuatu tanpa bukti dan memberi streotip negatif kepada orang lain. Pun memberi saksi sosial yang amat  berat kepada orang atau keluarga yang disebut sebagai suanggi.

Kapolsek Mauponggo, Ipda Yakobus Sanam, S.H,   mengatakan bahwa sampai saat ini tak ada aturan tentang orang yang melakukan sihir/suanggi sebagai perbuatan pidana dan bisa dihukum.

Halaman
12
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved