Breaking News:

Laut China Selatan

Beijing Kecam 'Provokasi' Laut China Selatan Setelah Menolak Kapal Perang Jerman Labuh di Shanghai

Negara-negara di luar kawasan diberitahu oleh kementerian luar negeri China untuk menghormati upaya negara-negara kawasan untuk menjaga perdamaian

Editor: Agustinus Sape
Foto oleh Jens Kastner
Fregat Jerman Bayern berlayar pada 2 Agustus 2021 dari pelabuhan Wilhelmshaven Jerman menuju Laut China Selatan, dan ingin berlabuh di Shanghai.Namun Beijing menolak permintaan untuk berlabuh. 

Beijing Kecam 'Provokasi' Laut China Selatan Setelah Menolak Kapal Perang Jerman Berlabuh di Shanghai

  • Negara-negara di luar kawasan diberitahu oleh kementerian luar negeri China untuk menghormati upaya negara-negara kawasan untuk menjaga perdamaian dan stabilitas
  • Fregat Jerman Bayern ditolak izin untuk mengunjungi Shanghai selama misinya ke Indo-Pasifik

POS-KUPANG.COM - Beijing mengatakan patroli negara-negara lain di Laut China Selatan "memprovokasi insiden" dan "menciptakan kontradiksi" karena menolak permintaan panggilan pelabuhan kapal perang Jerman.

Menanggapi pengumuman kementerian luar negeri Jerman bahwa fregat Bayern telah ditolak izin untuk mengunjungi Shanghai, juru bicara kementerian luar negeri China Zhao Lijian mengatakan pada hari Kamis bahwa “negara-negara di luar kawasan harus menghormati upaya negara-negara kawasan untuk menjaga perdamaian dan stabilitas, dan memainkan peran-peran konstruktif”.

“China sangat mementingkan pengembangan kemitraan strategis menyeluruh antara China dan Jerman, termasuk kerja sama antara kedua militer, dan bersedia melakukan pertukaran persahabatan atas dasar saling menghormati dan saling percaya,” kata Zhao, menambahkan. bahwa terserah Jerman untuk "menciptakan suasana yang baik untuk ini".

Zhao sekali lagi menuduh "beberapa kekuatan" sering melakukan operasi kebebasan navigasi di Laut China Selatan untuk melenturkan otot mereka dan memicu masalah. Dia mengatakan China bertekad untuk menjaga kedaulatan dan kepentingan maritimnya.

Fregat seberat 4.000 ton Bayern berangkat dari Wilhelmshaven bulan lalu untuk misi enam bulan ke Indo-Pasifik, termasuk Laut China Selatan yang disengketakan, untuk memperkuat kehadiran Jerman di wilayah tersebut.

China memiliki klaim yang tumpang tindih dengan beberapa tetangganya di Laut China Selatan yang kaya sumber daya, yang juga dilalui sekitar sepertiga dari perdagangan global.

Baca juga: Apakah AS dan China Benar-benar di Ambang Perang Oktober Lalu?

Amerika Serikat telah sering mengerahkan kapal perang dan pesawatnya untuk melakukan operasi "kebebasan navigasi" dan latihan angkatan laut di kawasan itu untuk menantang klaim China, dan meminta sekutunya untuk melakukan hal yang sama.

Sebelum kepergian Bayern bulan lalu, Menteri Pertahanan Jerman Annegret Kramp-Karrenbauer mengatakan tujuannya adalah untuk menunjukkan kepada sekutu di kawasan itu bahwa “kita membela nilai-nilai dan kepentingan kita bersama”.

Dia juga mengatakan dia ingin Uni Eropa untuk membangun "kehadiran permanen" di wilayah tersebut.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved