Breaking News:

Berita Internasional

Semarak Peringatan Serangan 11 September di Amerika Serikat, Menghormati 3.000 Korban Tewas

Upacara peringatan diadakan di seluruh negeri untuk mengingat hampir 3.000 korban serangan 11 September 2001.

Editor: Agustinus Sape
Reuters/Mike Segar
Seorang wanita meletakkan bunga di Peringatan 9/11 pada peringatan 20 tahun serangan 11 September di Manhattan, New York City, Sabtu 11 September 2021. 

Semarak Peringatan Serangan 11 September di Amerika Serikat, Menghormati 3.000 Korban Tewas

Upacara peringatan diadakan di seluruh negeri untuk mengingat hampir 3.000 korban serangan 11 September 2001.

POS-KUPANG.COM, NEW YORK - Dua puluh tahun setelah pesawat jet penumpang yang dibajak menabrak World Trade Center New York City dan Pentagon di luar Washington, DC, orang-orang di Amerika Serikat berkumpul untuk menghormati hampir 3.000 nyawa yang hilang pada 11 September 2001.

Upacara hari Sabtu di Memorial 11 September di New York City dimulai dengan mengheningkan cipta pada pukul 08:46 (12:46 GMT), waktu yang tepat dari dua pesawat pertama terbang ke menara kembar World Trade Center.

Kerabat kemudian mulai membacakan nama-nama 2.977 korban, sebuah ritual tahunan yang berlangsung selama empat jam.

“Kami mencintaimu dan kami merindukanmu,” kata banyak dari mereka saat musik biola muram dimainkan pada upacara resmi, yang dihadiri oleh pejabat tinggi termasuk Presiden Joe Biden dan mantan Presiden Barack Obama dan Bill Clinton.

Para pelayat memegang foto orang yang mereka cintai, sementara ikon musik Bruce Springsteen menyanyikan lagunya I'll See You in My Dreams. Setelah malam tiba, berkas cahaya kembar akan diproyeksikan ke langit New York.

“Saat kita menjalani 20 tahun ke depan, saya menemukan apresiasi yang berkelanjutan untuk semua orang yang telah bangkit menjadi lebih dari orang biasa,” kata Mike Low, yang putrinya adalah pramugari di pesawat pertama.

Peringatan itu telah menjadi tradisi tahunan, tetapi hari Sabtu memiliki makna khusus, datang 20 tahun setelah pagi hari yang dianggap banyak orang sebagai titik balik dalam sejarah AS.

(Kiri-Kanan) Mantan Presiden Barack Obama, mantan Ibu Negara Michelle Obama, Presiden Joe Biden, Ibu Negara Jill Biden dan mantan Wali Kota New York Michael Bloomberg menghadiri upacara peringatan Serangan 11 September 2001 di Kota New York, Sabtu 11 September 2021.
(Kiri-Kanan) Mantan Presiden Barack Obama, mantan Ibu Negara Michelle Obama, Presiden Joe Biden, Ibu Negara Jill Biden dan mantan Wali Kota New York Michael Bloomberg menghadiri upacara peringatan Serangan 11 September 2001 di Kota New York, Sabtu 11 September 2021. (AFP)

Sebagai pengingat yang menyakitkan dari perubahan itu, hanya beberapa minggu yang lalu AS dan pasukan sekutu menyelesaikan penarikan kacau dari perang yang dimulai AS di Afghanistan tak lama setelah serangan pembalasan – yang menjadi perang terpanjang dalam sejarah AS.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved