Tinju Dunia

Setelah 26 Tahun Bertinju Dan Kalahkan Petinju Besar, Begini Jawaban Manny Pacquiao Soal Pensiun

Apalagi, Ugas juga dianggap putra reputasi yang tidak sehebat sang legenda dari Filipina itu Dikutip dari BBC Sport, Setelah 26 tahun berkecimpung di

Penulis: Alfred Dama | Editor: Alfred Dama
BBC Sport
Manny Pacquiao sudah bertarung selama 26 tahun dan mengalahkan petinju dengan nanama besar 

POS KUPANG.COM -- Kekalahan Manny Pacquiao dari petinju Kuba Yordenis Ugas diluar perkiraan banyak orang

DIketahui Yordenis Ugas hanyalah petinju pengganti setelag lawan yang akan dihadapi Manny Pacquiao mengalami cidera

Apalagi, Ugas juga dianggap putra reputasi yang tidak sehebat sang legenda dari Filipina itu
Dikutip dari BBC Sport, Setelah 26 tahun berkecimpung di dunia olahraga, Manny Pacquiao terus bertarung.

Namun kini , menjadi tanda tanya apakah sang legenda akan mengakhiri kerirnya di atas ring

Sederhananya, Manny Pacquiao ada di atas sana dengan petinju terhebat sepanjang masa.

Baca juga: Yordenis Ugas Kalahkan Manny Pacquiao, Ternyata Segini Bayaran yang Didapat Petinju Kuba, Beda Jauh

Pada Sabtu malam, petinju Filipina itu menderita kekalahan kedelapan dalam karirnya saat ia kalah dengan keputusan mutlak dari petinju Kuba Yordenis Ugas dalam pertandingan kelas welter super WBA mereka.

Meskipun tidak mengambil apa pun dari pemenang yang pantas, Ugas, adil untuk mengatakan bahwa Pacquiao jauh dari yang terbaik.

Manny Pacquiao (kanan) dari Filipina bertarung melawan Yordenis Ugas dari Kuba selama pertandingan tinju Kejuaraan Kelas Welter WBA di T-Mobile Arena di Las Vegas, Nevada pada 21 Agustus 2021.
Manny Pacquiao (kanan) dari Filipina bertarung melawan Yordenis Ugas dari Kuba selama pertandingan tinju Kejuaraan Kelas Welter WBA di T-Mobile Arena di Las Vegas, Nevada pada 21 Agustus 2021. (Tribunnews)

Apakah Father Time berhasil mengejar ikon tinju berusia 42 tahun itu?

Pacquiao mengatakan dia "berpikir tentang pensiun" dan "60-40" mendukung berhenti untuk fokus pada karir politiknya.

Baca juga: Manny Pacquiao Sebut Empat Petinju Terbaik Versinya, Tak Ada Nama Floyd Mayweather

Jika ini benar-benar menandai akhir, karier yang luar biasa.

Setelah melakukan debutnya sebagai kelas terbang ringan pada 22 Januari 1995, Pacquiao mendominasi olahraga ini, memenangkan 62 dari 72 pertarungan profesionalnya.

Juara delapan divisi (ya, delapan divisi) dan satu-satunya petarung yang memegang gelar juara dunia dalam empat dekade terpisah, prestasinya luar biasa.

Banyak petinju muda yang hanya berani bermimpi memiliki karir sehebat dirinya.

Di antara musuh yang dikalahkan adalah legenda Marco Antonio Barrera , Erik Morales , Oscar de la Hoya, Miguel Cotto dan bahkan Ricky Hatton dari Inggris

Baca juga: Yordenis Ugas Ungkap Taktik Meredam Ganasnya Manny Pacquiao , Tak Sangka Bisa Kalahkan Sang Legenda

Halaman
12
Sumber: Pos Kupang
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved