Breaking News:

Airlangga: Pemudik yang Balik ke Jakarta akan Dites Covid-19 di 21 Titik

Dalam rangka mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19, pasca mudik lebaran, pemerintah terus berusaha untuk mengurangi laju penularan

ISTIMEWA
Airlangga Hartarto 

POS-KUPANG.COM | JAKARTA - Dalam rangka mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19, pasca mudik lebaran, pemerintah terus berusaha untuk mengurangi laju penularan.

Hal Ini dinilai penting agar tidak membebani sistem kesehatan dan tetap menjaga upaya pemulihan ekonomi yang sudah dilakukan oleh pemerintah.

Sebelumnya diperkirakan terdapat sekitar 7 persen sekitar 17 juta penduduk yang ingin mudik. Namun setelah dilakukan pengetatan dan penyekatan dalam Operasi Ketupat dan larangan mudik oleh pemerintah, diketahui masih terdapat sekitar 1,5 juta warga yang tetap memaksa untuk mudik.

Ketua Komite Pemulihan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN), Airlangga Hartarto berharap pemerintah tetap mengambil langkah-langkah untuk mengurangi mobilitas masyarakat pasca mudik lebaran.

Baca juga: Promo Alfamart Minggu 16 Mei 2021, Minimal Beli Pulsa Rp 50ribu Gratis Minuman, Toples Murah

Baca juga: Ratusan Warga Dari 2 Kampung di Labuan Bajo Konsumsi Air Kali

Selain itu tetap melaksanakan random test bagi masyarakat yang menuju Jakarta pasca mudik. Baik tes swab antigen atau tes PCR di 21 titik lokasi di sejumlah provinsi di Jawa dan di Pelabuhan Bakauheni, Lampung.

"Kita harapkan dengan adanya pengetatan PPKM Mikro, bagi pemudik yang melakukan tes dan dinyatakan positif, harus dilakukan isolasi di daerah masing-masing," kata Menko Airlangga dalam press conference virtual, di Jakarta, Sabtu (15/5/2021).

Selanjutnya,kata Airlanga, bagi yang akan kembali ke Jakarta, di beberapa daerah sudah disediakan tempat untuk memonitor seperti di Bakauheni dan beberapa titik di Jawa. Bahkan pemerintah sudah menyediakan tempat isolasi bagi mereka yang kedapatan positif saat kembali ke Jakarta.

Airlangga menilai hal ini penting dilakukan, karena melihat dari total kasus di seluruh Indonesia telah mengalami perbaikan yang signifikan.

Baca juga: Dinkes TTS Belum Terima Laporan Kejadian Susulan Pasca Penggunaan Vaksin Astrazeneca

Baca juga: Lakmas CW Pertanyakan Mutasi ASN, Bupati TTU: Saya Berpedoman pada Surat Komisi ASN

"Total dari tingkat kesembuhan di Indonesia lebih baik dari beberapa negara," ujar Airangga.

Saat ini kasus yang terkonfirmasi mencapai 2633 kasus. Kasus aktif hanya sekitar 5,4 persen. Tingkat kesembuhan bahkan mencapai 91,8 persen, dan meninggal hanya sebesar 2,8 persen. Bed Occupancy Rate (BOR) secara nasional pada Mei ini hanya 29 persen.

Halaman
12
Penulis: Gerardus Manyela
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved